Author Topic: Kata-kata Canggih .  (Read 13366 times)

0 Members and 1 Guest are viewing this topic.

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Kata-kata Canggih .
« on: February 26, 2009, 04:49:02 AM »
Kata-kata Canggih .
Memang benar kata-kata pak Adley bahwa topic saya ? mungkin topic terakir ? itu adalah bukan topic saya terakir .

Karena ketika saya mengadakan topic itu sebenarnya , saya rasa tidak ada lagi topic baru dari saya .

Dan kini saya mengadakan topic ini pula , karena saya lihat Kata-kata pak Kenny ini memang cokup canggih bagi saya , lalu saya mengadakan topic ini , bukan untuk berdebat .

Hanya untuk saya mengisikan kata-kata pak Kenny dan kata-kata dari kawan-kawan di FAS ini dan termasuk juga saya , itupun yang mana saya mempu saja , yang mana saya kutip dari topic yang lain , supaya senang bagi saya untuk mengulang kaji kata-katanya itu dan mungkin juga yang baru mengujungi di FAS ini untuk memikirkannya .

Dan supaya kata-kata yang berharga bagi saya ini , tidak kehilangan dengan bagitu saja , masud saya, bahwa kata-kata itu tak tahu berada di mana ?.terimakasih ?.

Maaf akan Bersambung ?.
« Last Edit: February 27, 2009, 03:42:46 PM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #1 on: February 26, 2009, 04:50:24 AM »
Kenny menolah Agama
Kenny berkata :
hai,Salam untuk semua pembaca,aku orang baru dalam forum ini .biarkan aku kenalkan diriku dahulu.nama ku kenny,asal aku agamanya hindu, sekarang ni udah 15 tahun islam .wahai teman2 dahalu sebelum aku islam aku  sentiasa gelisah dan ngak puas hati dalam urusan agama.bila aku membesar dan mencampuri teman2 yang beragama islam dan mengenal islam ngak sembah batu ,aku udah mula percaya dan mendalaminya.setelah itu aku   pun jadi seorang islam .selepas beberapa tahun aku mulai rasa ngak tak puas hati sama macam dahulu.aduh!mengapa bisa jadi gini?akupun ngak mahu sembahyang lagi ,lalu mula mendalami kitab dalam bahasa yang aku faham .setelah bebarapa tahun barulah sedar apa yang dibilang oleh bapak aku yang beragama hindu  semasa aku nak jadi islam bahawasanya agama islam pun sembah batu macam hindu juga diMEKAH .CUMA DISINI IA BERLAKU SECARA TAK LANGSUNG.sedar atau tiadak .ngak tak tahu. 
   
tawaf keliling kaabah,pakaian ihram,cukur kepala,air zam-zam dan banyak lagi yang sama macam agama asal aku. ADUH! Takan sama saja apalah aku buat ini .lalu aku buka kitab lagi.wah leganya baru sang tuhan tunjukan islam ngak sama dengan mana -mana agama kerana ia bukan agama tapi satu deen yang kita semuanya patut ikuti.wahai teman-teman kalian lain kali saja aku sambung lagi yang penting kaji kitab sedalam-dalamnya sang tuhan akan pastinya tunjukan agama ngak sama dengan islam.agama sunnah dengan hindu sama sahaja.2 kali lima,lima kali dua,jawapannya tetap sama iaitu sembah BATU!ampun dan maaf kalau sakitkan hati tetapi ini realiti!face it. SALAM.
======
salam buat teman-teman sekalian. Hari ini 07/07/07 adalah hari yang agak istemewa buat beberapa teman. untuk yang beragama kristian,mengikut mereka Tuhan mencipta semesta alam dalam 6 hari dan rehat pada hari ke7.kerana itulah dikunjung ke gereja pada hari  ketujuh setiap minggu.untukagama sunnah nabi dikatakan naik kelangit semasahidupnya diBaitulmagdis(jerusalem).
semasa mengunjung kabaah,tawaf 7 kali dan diMina baling 7biji batu pada batu besar(jamaraat).
pada hari ini 07/07/07 sesiapa yang keliling kabaah 7kali mendapat pahala yang lebih besarr daripada biasa dan sekiranya tawaf 7kali dengansebotol 7up diberikan pahala yang lebih besar.
oh ya yang istemewa udah lupa sesiapa yang tawaf 7kali dengan sebotol 7up yang dibeli dari 7eleven dengan disertakan resitnya mendapat pahala paling banyak ,ada lagi hadya misteri yang istemewa.
fikirkanlah kalau nakkan syurga firdaus.
SALAM .Does reality hurt?
=========
SALAM dan hai sayang soalan kamu soalan yang sensitif ni nanti ada yang marah.
bacalah quran 2;62 :
[2:62]. Sesungguhnya orang-orang yang percaya, dan orang-orang Yahudi, dan Kristian, dan Sabiin, sesiapa percaya kepada Allah dan Hari Akhir, dan membuat kerja-kerja kebaikan, maka upah mereka adalah di sisi Pemelihara mereka, dan tiadalah ketakutan pada mereka, dan tidaklah mereka bersedih.

jangan dirisaukan sholat yang diertikan sebagai sembahyang itu.kalau sembahyang memang tidak ada semuanya dari agama lain. islam itu satu deen untuk kita ikuti 2,3,5,50...waktu dilakulkan tidak ada gunanya.esok hari tuhan ngak soal kamu berapa kali 'miss' sembahyang 'miss'puasa atau sebagainya tetapi apa amalan kamu.
selagi kita tidak menyukutukan atau menduakan tuhan dan membuat amalan yang baik,we are on the right track itu janji tuhan kita.
apa saja perbuatan kamu,rujuklah Q10.100

[10:100]. Tiadalah bagi sesuatu jiwa untuk mempercayai, melainkan dengan izin Allah, dan Dia meletakkan kotoran ke atas orang-orang yang tidak memahami/tidak memikir .

kalau otak kita yang kecil pun tidak boleh menerima perbuatan kita udah tentunya ia bukan dari tuhan semesta alam,seperti rukuk sujud secara fizikal tetapi tidak secara yang dimaksudkan tuhan.AMALAN harian kita perlu ruku dan sujud pada garis panduan allah atau deenNYA jangan diikut saja kata aku ini,baca dan selidik  jawapannya ada dan tentunya tuhan akan tunjukan pada orang yang mencari .SALAM
=======
salam,bro mike ,salam semua.
kalau nak menyembah ,bersulam atau tidak,berbentuk bulat bujur, panjang pendek segi4atau kiubtetap disembah juga.
tiada pun satu agama dalam dunia ini,yang menyembah batu mengaku sembah batu,semuanya kata menghadap saja niatnya pada tuhan bukan pada batu .tanyalah seorang hindu ukiran pun boleh disembah,kristian menghadap 'cross' ,budhapada patung nya.arab dengan batunya yang menjadi ikutan orang yang gelar diri mereka 'islam'. manalah ada yang sembah batu ni sembah tuhan .kalau batu dialihkan atau dipecahkan habislah tak jadi sembahyang pada tuhan.
eh!bisakah omong begini?nanti kena di 'DELETE'barulah tau.realiti itu indah tapi menyakitkan .....pada mulanya.
========
Benda yang ngak ada ,jika dijadikan ada begitulah kesudahannya.....kaum yang tidak memahami
======
SALAM, bro matrix nama ini pun cangihlah,aku suka sangat dengar cerita sembah batu ini,sili huraikan lebih sedikit untuk kepala batu ini susah nak faham. moga2 kamu dapat pahala yang lebih berat dari batu disana.
========
salam  untuk semua,kalau omong pasal sembahyang sukalahku bagi pendapat .sembahyang 80kali sehari sama macam hadith dimana nabi disuruh tuhan untuk umatnya lakukan'solat',eh mungkinkahia betul untuk kita sembah BATU HITAM itu?syabas untuk ulamak malaysia ,macamana nak dapatkan buku itu tak sabar ku nak laku kan'nya' di angkasa.sekarangni sudah terbukti ulamak malaysia dan pengikutnya lebih islam dari islam oops lebih islam dari arab. sembahlah ramai2.buku itu mungkin ada edition kedua untuk ajar sembahyang berjemaah kalau mahu turut terserta beli lah tiket sekarang juga kita lebih dekat kat tuhan kalu sembahyang kat angkasa. HI333333
=======
aduh mungkin lambat kehadiran komen aku ini.semasa aku saum(contemplate,fikir2 pasal dunia ,tuhan yg mencipta dan sebagainya)apa yang aku dapat adalah  Tuhan kata orang dulu saum ngak nak makan  ngak nak kerrja,ngak nak tidur ngak nak sex,olehitu tuhan kata saumlah seperti orang dulu2 dengan serius tapi JANGAN tak makan minum  campurilah isteri kamu.Aku dekat dengan kamu tanyalah Aku,Aku akan beri penjelasan.
jadi kini aku tak perlu lagi lalu Ramadan ngak makan.
fikir2lah mungkin ramadan (kalender sunnah)tahun depan jadi berbeza dari yang dilalui insyallah.
Dalam sura 2.185 quran diturunkan sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza.
jadi teman2 kalian penjelasan datangnya lambat selepas petunjuk dan ia baru lagi sampai kat akuini.bila nak sampai kat kamu semua????????????.SAUMLAH kini RAMADAN untuk kamu.
SALAM.
=======
eh,dalm agama aku dulu ada tuhan berkepala gajah,ada releven ke dengan cerita(hadith)disini?hi hi hi.
SALAM.
=======
@mcleoad
Apa yang aku nak beritahu kau mcleoad, adalah nature aku bahawa aku tidak akan submit dan menerima sesuatu under pressure
Sedikit masa dulu orang-orang dari masjid memaksa aku untuk membaca quran bahasa arab, bahasa yang aku tak faham & dan kenapa aku kena belajar?/ Bukan bahasa aku.
Mereka gertak aku kalau masuk islam kena baca dalam bahasa arab dan ugut dengan di baker di neraka jika tak iku islam. Dan juga janji akan ganjaran  72 virgins, dan dapat  makan kurma sebesar jug dalam janna untuk pujuk aku dan menyerah
========
sayang berkata :
Memang bagitu lah sifat orang-orang yang tak mau berpikir , maka dengan sebab itulah , senang pak Arab membodoh-bodohkan kita dalam kitab-kitab hadis karangan mareka , yang mengatakan , bahwa sesiapa yang membaca quran dengan bahasa Arab akan dapat pahla besar balasan syurga , wlau pun kita tidak paham akan apa maksudnya daripada apa yang kit abaca itu , karena mendapat pahala setiap-tiap satu huruf 10 pahala , kalau satu kelimah seperti alif , lam , mim dah mendapat 30 pahala , wlau pun di baca sekadar itu .
Maka dengan sebab itu lah juga tuhan berkata kepada mareka-mareka yang tak mau berpikir itu seperti binatang :

[7:179]. Kami menciptakan untuk Jahanam banyak jin dan manusia; mereka mempunyai hati, tetapi tidak memahami dengannya; mereka mempunyai mata, tetapi tidak melihat dengannya; mereka mempunyai telinga, tetapi tidak mendengar dengannya. Mereka adalah seperti binatang ternak; tidak, tetapi mereka lebih jauh sesat. Mereka itu, merekalah orang-orang yang lalai.

[2:170]. Dan apabila dikatakan kepada mereka, "Ikutlah apa yang Allah menurunkan", mereka berkata, "Tidak, kami akan mengikuti apa yang kami mendapati bapa-bapa kami buat.(pak Arab buat) " Apa? Dan jika bapa-bapa mereka tidak memahami sesuatu, dan mereka tidak mendapat petunjuk?

[2:171]. Persamaan orang-orang yang tidak percaya seperti persamaan orang yang meneriak kepada apa yang tidak mendengar, kecuali satu panggilan dan seruan; pekak, bisu, buta - mereka tidak berpikir/tidak faham.
« Last Edit: March 01, 2009, 02:41:28 PM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #2 on: February 26, 2009, 04:51:49 AM »
Agama

kedamaian berkata :
Website ini merupakan non-profit bisnis yang bertujuan untuk memakmurkan wahyu-
wahyu kitab suci Tuhan yaitu Konsep Perdamaian yang justru menantang konsep
agama-agama yang dianut manusia dari dulu hingga kini yang ternyata merupakan
agenda sistematik dari musuh-musuh Tuhan yang ingin merusak ajaran dan perintah
Tuhan  ?dari dalam selimut? untuk menggagalkan perdamaian dengan memperkenalkan
istilah "agama" yang justru ditolak Nabi Ibrahim seperti tercatat dalam Quran sebagai
seorang haniffan (penolak). Akar kata Hanif dalam kamus arab modern diartikan
sebagai 'orang yang lurus' tetapi dalam kamus arab-aramaik klasik akar kata hanif artinya
'menolak'. Dalam website ini akan diterangkan bahwa Ibrahim 'menolak' ajaran agama
pada umumnya (bukan terbatas pada polytheisme) dan dia juga seorang 'musliman'
(orang yang 'damai', bukan orang yang beragama islam sebab tidak ada bukti sejarah
agama islam pada masa Ibrahim). Disamping itu sejarah sudah membuktikan justru agama
menjadi penyebab utama peperangan sebab agama memperkuat rasa perbedaan
(kelompok) yang dalam Quran disebut 'shiayan' sehingga dunia penuh dengan
peperangan, kemiskinan dan perbudakan. Agama apapun itu ternyata bukanlah dari
Tuhan. Bukti-bukti taktik perusakan ajaran Tuhan itu dibahas secara terperinci dengan
berdasarkan pada argumen dari wahyu Tuhan sendiri khususnya Quran yang
mengajarkan manusia menggunakan akal sehatnya mempercayai keberadaan Tuhan.

Seperti 'Pernyataan Ibrahim' (Milat Ibrahim) berasal dari jalur pemikiran Ibrahim
berproses dari yang pertama ia pikir bahwa matahari adalah Tuhan, tetapi karena
tenggelam setiap menjelang malam maka akal sehat berpikir bahwa matahari tidak
mungkin Tuhan.  Suatu saat sebelum itu ia menghancurkan patung-patung kecil dan
menyimpan pemukulnya pada sebuah patung yang paling besar sebagai sindiran pada
orang pencandu agama untuk menggunakan otaknya. Inilah nasehat atau kata-kata
Ibrahim. Inilah Milat Ibrahim, sampai akhirnya ia menemukan Tuhan yang sebenarnya
dan Tuhan menjadikannya sebagai Teman. Pertamakali golongan Yahudi-lah yang
mengatakan Milat itu agama yahudi selanjutnya ulama islam meminjam ide yang sama
namun untuk menyatakan agama islam. Padahal kebohongan orang Yahudi ini sangat
jelas terlihat bila kita baca di tulisan-tulisan orang Yahudi sekarang, ada kata 'milat ha-
shavua' atau 'Word of the week' ? apakah yang dimaksud 'agama minggu ini' ? kan
tidak, Milat itu  hanya kata biasa yang memang artinya  : Word atau kata-kata atau
ucapan, dimana dalam konteks Ibrahim adalah 'Pernyataan'. Ulama arab dalam hal ini
menerapkan kebohongan ahli agama Yahudi dalam kata Milat sebagai suatu kebenaran
dan kebetulan kata milat memang buakn kosa kata asli arabic melainkan aramaic yang
merupakan asal bahasa arab sekarang . Mereka inilah sayangnya, dengan mengatas
namakan nama agama masing-masing, menjadi musuh-musuh Tuhan yaitu orang tidak
mau menggunakan akal sehatnya kembali pada kebiasaan semula pada ritual-ritual yang
tidak perlu seperti penyimbolan Tuhan pada manusia (trinitas) dan bangunan yang
dinamakan Baitullah (rumah Tuhan) bahkan didekat bangunan itu terdapat penyimbolan
telapak kakinya Ibrahim sendiri. Dan tidak jauh dari bangunan itu ada juga simbol setan.
Jenius sekali ? Sungguh kalau saja kita punya selera humor yang baik sebetulnya itu
terasa ganjil dan tentu akan terkekeh-kekeh dengan praktek yang tidak intelek dan tidak
berselera seperti ini.

Agama-agama yang akan diadili oleh kebenaran wahyu Tuhan khususnya adalah agama
Yahudi, Kristiani dan Islam. Ketika Nabi Musa hidup dia tidak penah tahu adanya agama
Yahudi. Ketika Nabi Isa hidup dia juga tidak pernah tahu adanya agama kristiani.
Demkian pula halnya ketika nabi Muhammad hidup dia tidak pernah tahu adanya agama
islam. Anehnya ketiga agama besar ini justru muncul setelah meninggalnya para Nabi
itu. Ini sudah bukti awal bahwa agama memang diciptakan oleh musuh-musuh Nabi dan
mendedikasikannya pada Nabi seolah ajaran agama datangnya dari para Nabi. Tetapi
tidak saja terbatas pada ke tiga agama utama itu, karena pada dasarnya konsep semua
agama-agama bertentangan dengan ketetapan Tuhan. Atheisme berbeda dengan agama
namun ini juga melanggar ketetapan Tuhan karena tidak mempercayai keberadaan Maha
pencipta.

Khususnya Quran  menjadi alat yang akan kami gunakan untuk membuka tabir agenda
musuh-musuh Tuhan karena akar kata-kata dalam Kitab ini tidak berubah semenjak
pertama di-inspirasikan hingga sekarang. Adapun bukti kebenaran Quran ini terjaga
karena ia justru menolak ajaran ?agama islam? sendiri yang selama ini dipercaya
muslimin, menolak ?agama kristianiti? dan tentu saja menolak ?agama yahudi?. Dimana
menurut Quran ketiga agama ini melanggaran hukum dasar atau prinsip dasar dari dosa
yang tidak akan ampuni yaitu idolisasi dan simbolisasi selain dari Tuhan yang tunggal.
?   Idol utama agama Islam : terhadap hadis-hadis, Kabah, Batu Hajar Aswad,
Muhammad, pemuka agama islam.
?   Idol utama agama Kristen : terhadap trinity 3 kesatuan (Isa Al masih, Bunda
Maria, Roh Kudus) dan pemuka agama Kristen.
?   Idol utama agama Yahudi : terhadap Talmud, Yahweh, pemuka Agama
Yahudi.
?   Idol utama agama-agama lain : terhadap 3 Tuhan agama Hindu (Brahmana,
Siva, Wisnu) konsep agama Budha dengan idol Sidharta Gautama dan konsep-
konsep agama lainnya.
?   Idol Atheist : terhadap para peminpinnya

Anda akan terkejut jika anda tahu bahwa sebetulnya begitu sederhana ketetapan konsep
Tuhan. Tidak hanya itu dan juga gampang dan masuk akal. Namun konsep yang
sederhana ini ternyata menjadi sukar bagi orang-orang yang super bebal. Yaitu orang-
orang yang asal percaya pada orang-orang yang dianggap mereka ahli dalam hal
keagamaan. Tanpa melalui Milat atau jalur pemikiran logis cara Ibrahim. Itulah sebabnya
sangat masuk akal jika Tuhan akan membuat neraka yang sangat panas dimana bahan
bakarnya adalah batu dan tubuh mereka sendiri. Karena bukannya mereka tidak
mengerti tetapi karena tidak mau percaya pada Quran saja. Padahal mudah. Buktikan
sendiri.


Jika ada suatu dokumen yang merupakan sumber otentik (dalam hal ini Quran) yang ternyata
menentang semua agama termasuk kelompok islam sendiri dan Atheisme berarti didalamnya
terdapat suatu anomali. Bisa jadi itu suatu kebenaran ataupun suatu kebohongan. Tetapi
bagaimana jika didalamnya terdapat nilai dan keterangan yang jauh melebihi  apa-apa yang
terdapat dalam agama baik secara moral, akal sehat (keilmuan) dan harmoni ? Apakah kita
patut melewatkan informasi ini ? Apakah kita patut untuk tidak percaya ? Adakah justru ini
merupakan suatu kebenaran yang kita cari selama ini ?.

Namun kami akan menyerahkan sepenuhnya pada penilaian anda sebab hidup semata-mata
adalah membuat keputusan-keputusan. Tak ada paksaan dalam Jalan Tuhan.
Penilaian yang murni sangat diperlukan jika anda ingin menggapai pesan dari Tuhan. Contoh
ayat Quran yang paling penting karena sering disalah artikan adalah :

?Ina dien-na inda-lahil  islamu? (3:19)

Wahyu diatas di mengerti dan dimaknai oleh para peminpin gerakan islam dan dipercayai oleh
hampir seluruh kelompok agama islam dengan terjemahan sebagai berikut :

?Sesungguhnya agama yang di-ridhai Allah adalah agama islam?

Anda dapat membayangkan implikasi yang sangat kuat terhadap sejarah kemanusiaan yang
telah kita alami sekarang oleh karena terjemah diatas dan tak ada seorangpun yang mau
memeriksa apa yang mereka dengar. Menjadikan orang mau dijadikan martir dan berani mati
untuk suatu terjemahan yang kurang tepat diatas. Dan dilain pihak banyak orang diluar
kelompok islam yang dengan ke-fanatik-an yang sama menentang dan mengorbankan
segalanya karena merasa bahwa islam adalah kelompok yang mengancam kelompoknya. Dan
seringkali dengan alasan Tuhan pula. Permusuhanpun dengan mudah terjadi, hingga hari ini.

APA YANG SALAH ?

Mari kita terjemahkan kalimat Arabic diatas bukan secara pemaknaan yang diberikan oleh para
peminpin kelompok islam itu, melainkan dari arti teksnya saja dimana kata islam artinya
damai**  dan merupakan harapan yang sering dikatakan orang "AsSaLaMu-alaikum ..." atau
"Damai besertamu".

Ina = Sungguh
Dien-na = jalan hidup*
Inda-llahi = menurut Tuhan
Islam-tu = kedamaian**

"Sungguh jalan hidup menurut Tuhan pada kedamaian"

Kalaupun perbedaannya seperti sepele tapi sekarang coba anda bayangkan implikasi apa  yang
mungkin akan terjadi jika kita jujur pada penerjemahan diatas ? Apakah orang masih meributkan
agama ? tentu tidak akan, nah inilah satu contoh tipuan setan menggagalkan perdamaian.
Kemudian coba beri penilaian secara jujur apakah terjemah diatas mempunyai moral yang lebih
baik dibanding dengan pemaknaan para elit agama islam ?
Jelas ada intensi atau maksud khusus dalam pemaknaan 3:19 karena mereka tidak
menerjemahkan islam yang hanya merupakan kata yang berarti damai. Tujuan musuh Tuhan
yaitu untuk membentuk kata islam menjadi kelompok tertentu atau gerakan tertentu dengan
memanfaatkan spirit orang pada agama dan membawanya pada level yang mereka inginkan.

*Dien atau sering secara sempit diterjemahkan agama mempunyai arti yang asal yang sangat mendasar yaitu
jalan hidup (way of life).

**Islam atau Salam kurang tepat diartikan 'selamat' sebab kata untuk itu dalam arabic adalah Aman.
Seringkali Islam juga diterjemahkan sebagai berserah diri, ini juga tidak tepat sebab ada kata yang lebih
tepat yaitu SJD (sujud) dan kata SLM yang berarti 'damai' atau 'peace' merupakan kata yang dapat berdiri
sendiri dan tidak bersifat ambigu dan selalu kearah yang positif dan jelas. Tetapi ungkapan atau istilah
'orang yang berserah diri'  tidak dapat berdiri sendiri sebab ia memerlukan penjelasan dan bersifat ambigu.
Orang bisa saja mengatakan menyerahkan diri pada Tuhan tetapi apakah dia damai ? Tetapi orang yang
damai dalam Tuhan sudah barang tentu dia pasti menyerahkan diri pada Tuhan. Tidak hanya itu, semua
aspek yang baik dan positif juga tercakup didalam damai termasuk keselamatan, kesejahteraan,
keamananan dst.. Kita bisa memaksa orang untuk menyerahkan diri tetapi damai bukan sesuatu yang dapat
dipaksakan. Bahkan Tuhan sekalipun tidak dapat memaksakan kedamaian pada hati seseorang walaupun
Dia bisa memaksa orang untuk menyerahkan diri. Itulah sebabnya inti dari pernyataan Tuhan bahwa tak
ada paksaan dalam arah atau jalan hidup manusia.
Islam atau akar kata SLM muncul paling tidak 145 kali dalam Quran dan kita akan
terjemahkan secara makna bahasa asal yaitu damai. Dan akan kita buktikan bahwa
orang awam-pun bisa menerjemahkan secara objektif (ilmiah).

Aslama (sebutan lain dari islam dari akar kata SLM) dari 2:112 merupakan bukti
pertama ketidak-jujuran "penerjemah bebas" yang terkuak karena mereka tidak
menerjemahkan Aslama sebagai agama islam , melainkan dengan kata menyerahkan diri.
 Apabila kita kembalikan kepada makna teks maka terjemah yang efektif adalah sebagai
berikut :

"Tidak !, barang siapa damai dirinya dalam Tuhan dan menjadi orang yang
baik/hasan (muhsin) karena Tuhan, maka bayaran dari Robbi (Tuan-mu, your
Lord) dan tiada kekhawatiran dan kesedihan"

Perlu diketahui bahwa ayat sebelumnya dan sesudahnya dari ayat diatas menceritakan
tentang pertengkaran (tidak damai) antara pemeluk agama Yahudi dan agamanya
Nasrani yang mempersoalkan Kitab yang sebetulnya  berasal dari satu sumber yang
sama (Taurat dan Injil), yaitu Tuhan sendiri. Jadi ayat diatas menganjurkan agar
kedua-duanya berdamai dengan Tuhan yang tentunya akan mendamaikan pertengkaran.
Penerjemahan SLM dala ayat ini sebagai menyerahkan diri juga kurang efektif
dikarenakan kedua-dua pihak yang bertengkar pastilah mengaku berserah diri dengan
Tuhan dan point permasalahannya bukan itu. Masalahnya mereka tidak mau berdamai
dengan Tuhannya (menerima Kitab-kitabnya apa adanya) sehingga dengan demikian
tidak ada perbedaan penafsiran yang dikeluarkan para ahli kelompok agama
masing-masing sehingga kedamaian pasti lebih mudah tercapai.
============
Agama Islam
kedamaian.org berkata :
Inkonsistensi mereka bukan tidak punya motif, karena mereka tidak ingin siasatnya
terlihat terlalu kentara, sebab pertengkaran terjadi yang berlaku pada masa sebelum
munculnya kelompok agama islam dan yang mereka pertentangkan adalah Taurat dan
Injil. Jadi alih-alih mereka menerjemahkan islam sebagai menyerahkan diri.

"Dalam web site ini kami akan selalu konsisten menerjemahkan akar kata SLM kepada
makna asal bahasanya yaitu damai. Dan silahkan anda nilai sendiri."
MuSLiMin juga berasal dari akar kata SLM dengan awalan Mu sebagai kata ganti
benda atau orang pertama dengan akhiran in sebagai penunjuk kata jamak. Jadi arti
efektifnya adalah Orang yang merasa damai selalu (dalam situasi hati damai).

"Tuanku (robbana, my Lord). Jadikanlah kami orang yang merasa damai
padaMu dan dari keturunan kami bangsa (umat) yang merasa damai dan
tunjukkan pada kami pengorbanannya (Manasik) dan maafkan kami. Engkau
pemberi maaf dan Pengasih"

Pesan moral yang luhur dari ayat 2:128 adalah : Jika ingin menjadi bangsa yang
damai dan sentosa maka diperlukan pengorbanan dari bangsanya sendiri

Tetapi pesan yang bagus ini hilang ditelan terjemahan Ulama yang percaya jika mau
menjadi negri yang sentosa maka suatu bangsa hendaknya pergi haji ? (lagi-lagi jika kita
punya selera humor pasti kita tersenyum karena ini terkesan mengada-ada) sebab
Manasik menurut terjemah bebas ulama dalam ayat ini katanya tata cara pergi haji, tetapi
anehnya kadang kata NuSuKi diterjemahkan pengorbanan juga (double standard) dan
bukan tatacara haji sehingga inkonsisten padahal akar katanya sama. Kali ini untuk SLM
ulama menerjemahkan lain lagi yaitu orang yang tunjuk dan patuh PADAHAL kosa kata
arab banyak dan untuk tunduk dan patuh kata yang tepat untuk itu adalah sujud dari
akar kata SJD.

Argumen kami adalah sebagai bangsa (Umat, Nation) yang lebih penting bukanlah
bangsa yang patuh. Sebab negara otoriter bangsanya patuh semua, tapi apakah mereka
hidup dengan perasaan damai ?. Esensi yang lebih penting dalam suatu kehidupan
berbangsa adalah bangsa yang damai. Selain itu dalam hidup berbangsa dan bernegara
tentu jika ingin maju memerlukan pengorbanan (Manasik, dari akar kata NSK). Kami
ingin bertanya pada para ulama bagaimana hubungan antara kehidupan bangsa dengan
pergi menunaikan haji ?

Kenapa umat menurut 'terjemah bebas ulama' diartikan sempit sebagai kelompok
penganut agama tertentu ?, padahal dalam ayat diatas Ibrahim berdoa untuk
bangsanya.bukan kelompok agama sebab pada ayat sebelumnya yaitu 2:126 :

"Dan ketika Ibrahim berkata : "ya Tuanku, jadikanlah NEGERI INI (Baladdan)
menjadi sentosa dst ....... "

Bagaimana sebuah negara akan sentosa jika tidak ada manasik atau pengorbanan dari
umatnya (bangsanya) ? ini adalah pertanyaan yang logis.  Tetapi apakah logis bahwa
negri yang sentosa bisa dicapai dengan jalan orangnya pergi naik haji ? Seandainya iya,
bagaimana ka'bah di kota Mekkah yang hanya sepetak dapat melayani sebuah negri
yang sentosa dimana seluruh umatnya serentak mau naik haji ? Padahal dengan jumlah
sedikit sekarang saja harus dijadwal ?

IBRAHIM MENGINGINKAN NEGERI DAMAI BUKAN NEGARA ISLAMIC.

Konsep negara islam yang diimpikan kelompok agama islam ternyata menurut cerita
Quran sama sekali bukanlah hal yang religius. Tetapi konsekweksi logis yaitu dimana
umatnya mau berkorban untuk negerinya maka kedamaian atau harmoni akan tercapai.
Terlihat bagaimana konsep yang bagus ini mnjadi hilang dalam terjemah bebas gaya
cendikiawan agama islam.  Pengorbanan yang dimaksud diceritakan dalam berbagai
ayat dalam Quran adalah berupa ajaran bahwa orang yang merasa damai tidak akan
menumpuk harta dan memperkaya diri dan haus akan kekuasaan
Pernahkan anda bertanya-tanya kenapa ISLAM kadang diterjemahkan sebagai kelompok
agama, kadang sebagai Submission atau Surrender yang dalam bahasa indonesia kurang
lebih diartikan Berserah diri. Pemeluk agama percaya ISLAM sebagai 'agama' sudah
dianut Ibrahim, Musa, Isa dan bahkan ada jauh sebelum mereka memproklamirkan
agama islam pada masa setelah Muhammad wafat. Tidakkah anda mengernyitkan dahi ?
padahal contohnya mereka tidak punya catatan Musa dan Isa pergi haji sebagai ibadah
utama 'agama islam' jika memang mereka ber-agama islam seperti Ibrahim penemu
ibadah haji ? 

Kita tidak pernah yakin dan dapat mengerti kenapa orang agamis tidak pernah akan
konsisten dengan satu kata sekalipun. Tanyakan apakah Ibrahim, Musa dan Isa
beragama islam maka mereka akan tergagap-gagap dan seorangpun tidak ada yang
dapat memberikan penjelasan lugas. Tanyakan jika Ibrahim suka sembahyang solat
kenapa perintah solatnya pada jaman Muhammad ? Tanyakan pula dengan orang Kristen
atau Yahudi apakah agamanya Ibrahim, Musa  ? maka anda akan mendengarkan
jawaban yang panjang berbelit

Quran punya jawaban yang teramat sangat lugas yang bahkan orang awam sekalipun
bahwa perintah Tuhan adalah baik itu penduduk di bumi berkebangsaan apapun dan di
penduduk surga pada masa dahulu hingga sekarang haruslah DAMAI pada TUHAN.
Lantas apa yang kita butuhkan lagi dari yang namanya berbagai aliran agama itu ?
Pikirkanlah !

2:131 Berkatalah Tuannya (Robb') : "Damailah ! (Aslim) " Berkata (Ibrahim) :
"Aku telah dalam keadaan damai (aslamtu) pada Tuan dari semesta isi alam"

2:132 Dan Ibrahim memanggil anak-anaknya dan Yakub : 'Hai anak-anakku
sesungguhnya Tuhan sudah memilihkan jalan hidup (Dien) pada kalian, maka
janganlah kamu mati kecuali kamu dalam keadaan damai (muslimun)"

2:133 Atau apakah kalian ada saat Yakub diambang kematiannya, ketika ia
berkata pada anak-anaknya : "Apa yang kalian abdi sepeninggalku ?" Mereka
menjawab : "Kami akan mengabdi pada Tuhan-mu (ILA) dan Tuhan (ILA) dari
bapakmu Ibrahim dan Ismail dan Ishak yang Tunggal itu dan padaNya orang
dalam keadaan damai (muslimun)"


Jika SLM diartikan tunduk patuh akibatnya menimbulkan ambiguitas dengan akar kata
SJD sehingga kami menilai esensi berserah diri tetap ada pada akar kata SJD.  Dan
secara Philosofis berserah diri hanyalah salah satu instrumen untuk mencapai SLM
(kedamaian), malahan Tuhan sebetulnya  tidak memerlukan manusia untuk berserah diri
pada-NYA karena Dia tidak tergantung pada siapapun.  Tetapi justru yang Dia inginkan
atau harapkan atau concern dari manusia apakah kalian dalam kedamaian apa tidak ?. 
Jadi nampaknya keadaan SLM atau DAMAI ini jauh lebih penting dimata Tuhan
« Last Edit: March 01, 2009, 04:40:21 PM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #3 on: February 26, 2009, 04:53:45 AM »
Quran menolak segala Agama
kedamaian berkata :
Anda akan terkejut jika ternyata dalam Quran diperintahkan untuk menolak semua
agama-agama untuk Tuhan. Kami juga mempunyai perasaan yang sama dan bertanya-
tanya tetapi setelah mencoba merenungkan kembali dan meng-kaitkan dengan kata islam
yang juga berarti damai maka terbukalah secercah cahaya yang kemudian menjadi
terang.  Dimanakah dalam Quran dan kata apa yang dimaksud Tuhan memerintahkan
kita berpaling dari agama-agama ? akar katanya HNF (hanif) yang disebut sebanyak 12
kali yaitu terdapat dalam ayat 22:31, 98:5, 2:135, 3:67, 3:95, 4:125, 6:79, 61:61, 10:105,
16:120, 16:123 dan 30:30.  Semuanya akan kita bahas satu persatu. Selain itu menurut
biografi paling tua 'Sirat Rasullulah' ditulis Ibnu Ishak (85 Hijriyah) mencatat sebagai
berikut :

"Suatu hari ketika suku Quraish berkumpul untuk upacara tahunan mengelilingi idol
mereka (ka'bah sekarang), empat orang dari mereka mengundurkan diri secara diam-
diam dan bersepakat dalam ikatan persahabatan. Mereka adalah Waraqa b.Naufal
(paman istri pertama Nabi Muhammad), Ubaydullah b.Jahsh, yang ibunya adalah
Umayma d.'Abdu'l Muttalib, Uthman b.al-Huwayrith and Zayd b.'Amr. Mereka
berpendapat bahwa masyarakatnya telah menyalahahi (merusak) ajaran Ibrahim, dan
batu yang mereka kelilingi tidak punya kuasa, tidak dapat melihat mendengar, tidak
dapat menyakiti atau menolong. "carilah agama bagimu sendiri" mereka berkata,
"Demi Tuhan kamu tidak menganut agama". Maka kemudian mereka pergi dengan
jalannya sendiri sebagai "hanaffiya"-- jalannya Ibrahim".
(Ibn Ishaq, Life of Muhammad, tr. Guillaume, hal. 99)

Terlihat dengan jelas bahwa upacara keagaaman (mengelilingi ka'bah) ini justru diadopsi
oleh agama islam dari tata cara agama arab jaman dulu dan bukan dari Quran. Dan
keempat tokoh itu menurut ulama islam adalah penganut ajaran Injil yang benar sebab
pada masa itu Quran belum lagi turun. Dan bahkan Nabi Muhammad ketika sudah
menjadi Rosul beliau bermimpi bahwa Waraqa masuk surga walaupun tidak masuk
agama islam. Lucunya orang kristen menganggap ke 4 tokoh di fihak mereka sebab
tidak masuk islam walaupun mereka mengakui kata hanafiyya yang dimaksud adalah
bukan dari golongan Kristen dan Yahudi.

Jika kita tarik benang merah dari kisah itu dan dari sebutan Ibrahim seorang haniffan
(yang menolak) maka sangat jelas bahwa baik itu Ibrahim dan ke 4 tokoh itu adalah
orang-orang yang menolak agama ritual namun mempercayai Tuhan satu dan mereka
bukan dari golongan agama manapun baik itu Yahudi, Kristen dan agama Islam yang
mencontoh ritual keagaaman pagan (mengelilingi batu). Bahkan Zayd b.'Amr berkata :
"Ya Tuhan jika aku tahu bagaimana cara menyembah padaMu agar Engkau suka, maka
aku akan menyembah. Tetapi aku tahu bukan itu (yang Tuhan inginkan)".


Jadi apa yang salah dalam agama islam, agama kristen, agama yahudi dll ?

Apabila kita teliti dimana ciri-ciri agama adalah adanya penyekutuan dan peng-idolaan
sesuatu dengan Tuhan. Jangan kira bahwa agama islam, kristen, yahudi berdasarkan
ajaran murni yang dibawa utusan Tuhan. Tetapi ahli-ahli agamalah yang telah
menyalahgunakan dan meng-interpretasikan kembali wahyu-wahyu Tuhan menjadi
agama-agama, seolah-olah bahwa wahyu Tuhan itu agama. Mereka telah merubah jalan
hidup yang penuh kedamaian versi Tuhan menjadi agama-agama ritual versi manusia
yang berbeda-beda dan saling bersaing dan bunuh. Inilah ayat yang dimaksud : 

حنفاء لله غير مشركين به ومن يشرك بالله فكانما خر من السماءفتخطفه الطير او
سحيقمكانبه الريح فيتهوي

artinya :

"Hunaffa'a lil-lahi (Tolaklah karena Tuhan), jangan meng-idolakan apapun
dengan Dia. Barang siapa meng-idolakan sesuatu dengan Tuhan maka itu
seperti ia jatuh dari langit dan kemudian disambar burung-burung atau diterpa
angin ke tempat yang sangat jauh" (22:31)

Kuncinya terletak pada kata Hunaffa'a yang berasal dari akar kata HNF yang menurut
kamus arabic Lane 1893 berarti 'to decline' atau 'menolak', jadi Hunaffa'a lil-lahi 
artinya 'Tolak (agama-agama) karena Tuhan'.   Sebagian ulama ada yang sepakat arti
dari haniffan adalah 'dia yang berpaling' yang kalau kita lihat makna asalnya semua
mempunyai kemiripan. Kata Haniffan atau Hanif itu  telah lama dikenal sejak jaman
sebelum Muhammad yaitu untuk menyebut orang-orang yang menolak agama pada
umumnya dan dapat disimpulkan artinya adalah 'orang yang tidak beragama (irreligius)'
dimana asal kata berasal dari bahasa yang lebih tua dari bahasa arabic yaitu bahasa
aramaic dari kata 'hanfe' yang artinya orang yang tidak beragama. Dalam bahasa
inggris adalah 'heathen' (an irreligious man). 

Nabi Ibrahim berkali-kali disebut sebagai seorang Haniffan karena ia menolak agama-
agama  Jadi karena dia menolak agama apapun maka dia bukanlah pemeluk agama
tertentu dan ajaran yang ia bawa bukan agama baru untuk menggantikan agama lama
sebab ia seorang Haniffan sejati, tentulah ia juga akan menolak agama islam jika saja ia
tahu sekarang sebab ia bukan pemeluk agama apapun. Ia seorang Haniffa tulen. Jadi apa
sebetulnya yang ia bawa ?  lihat ayat berilut ini :

ما كان ابراهيم يهوديا ولا نصرانيا ولكن كان حنيفا مسلما وما كانمن المشركين 

artinya :

3:67 Ibrahim bukan pemeluk agama yahudi, agama Nasrani tetapi dia seorang
Haniffan, seorang damai (Musliman) dan bukan termasuk orang idolator
(musyrikin).

Para ulama dan ahli agama islam banyak yang kebingungan dengan kata hanif ini dan
ada yang menerjemahkan dengan 'orang yang lurus' (orang yang berpaling dari
Politheisme) untuk menjadi 'monotheisme'. tetapi bukankah monotheis juga agama ?
Padahal asal kata Hanif adalah anti agama karena berasal dari kata menolak, yang artinya
menolak agama pada umumnya ?. Kebingungan ini juga melanda orang kristen yang
mengatakan hanif adalah orang yang berapaling dari agama islam menjadi agama
kristen. Dari perselisihan kedua agama ini jelas bagi kami bahwa mereka mencoba
memanfaatkan kata hanif demi kepentingan kelompok agama mereka sendiri. Coba
gunakan akal sehat ! apa yang mereka lakukan tidak lebih dari MEMPERSEMPIT arti
kata. Tindakan seperti tidak lebih dari akal-akalan dan sepantasnya kita curiga.

Logika dari ayat diatas sangatlah jelas jika terjemahkan secara kata asal, bahwa Ibrahim
adalah seorang yang menolak agama apapun (haniffan) dan dia adalah seorang yang
penuh dengan kedamaian (musliman) dan bukan seorang peng-idola (musyrikin). Jadi
agama apa yang ditolak Ibrahim ? Jika kita mau mau jujur maka kita tahu bahwa semua
agama pada umumnya adalah peng-idola walaupun para pengikutnya rata-rata bersifat
hipokrit (munafik) dan menolak sebagai peng-idola tetapi pada kenyataannya pasti ada
yang diidolakan terutama dalam tata cara ritual mereka paling tidak mereka
mengidolakan tokoh-tokoh dalam kelompok agama mereka baik yang sudah tak ada
maupun masih ada, sampai-sampai kebiasaaan Nabi ramai-ramai dicontoh dari mulai
cara berpakaian, memelihara jenggot, cara kencing dan lain-lain.  Atau mereka paling
tidak mempunyai peminpin-peminpin yang mereka anggap lebih suci dari dirinya dan
dogma-dogma dari mereka dianggap mempunyai kekuatan hukum agama sebagai wakil
Tuhan di dunia. Produk semacam ini adalah hadis-hadis dalam agama islam, Talmud
dalam agama Yahudi, karya-karya penginjil dalam agama kristen. Idola juga bisa pada
benda sebagai simbol Tuhan semisal Ka'bah, batu Hajar Aswad dan Cross (tiang salib).
Anda sebagai penganut agama tentu lebih tahu tentang benda-benda atau tempat-tempat
yang dikeramatkan atau dengan kata lain di-idolakan dalam agama anda baik yang terasa
maupun samar.

Kami pada dasarnya adalah heretic murni (menolak semua dogma agama-agama) dan
mengambil garis yang tegas seperti apa yang dilakukan Ibrahim dan kami menyamakan
semua Nabi-Nabi hanya sebagai utusan pembawa pesan saja dan karena mereka semua
telah mati maka pesan lebih penting daripada pembawa pesannya sendiri. Sikap tegas ini
diambil berdasarkan wahyu Tuhan sendiri dan bukan atas keinginan sendiri atau motif
pribadi.

Bagi kami Islam yang artinya damai telah dirubah menjadi agama dan karenanya kami
tolak sebab kami adalah Haniffan. Demikian pula Kristen, Yahudi, Budha, Hindu, Tao,
Kong Hu Chu, Bhahaisme dan serba aneka agama semuanya kami tolak karena Tuhan.


Silahkan anda lanjutkan penelitan anda sehubungan dengan Haniffan (ada 12 ayat)
ขขข
وما امروا الا ليعبدوا الله مخلصين له الدين حنفاء ويقيموا الصلاةويؤتوا الزكاة وذلك
دين القيمة



98:5  Dan mereka tidak di perintahkan kecuali untuk memakmurkan
pengabdian pada Tuhan dan Muhlisin (menjadi orang yang setia)  pada dien
(jalan hidup) yang hunaffa'a (menolak agama) dan peganglah sholla
(komitmennya) dan zakaa (bersihkan). Dan itulah jalan hidup yang berharga (al-
qoyimah).

Perbedaan dengan terjemah ahli agama islam adalah sebagai berikut : dien=agama,
hunaffa'a (menolak agama politheis) sehingga :

"Setia pada agama yang menolak agama politheis"

Terlihat dengan jelas bahwa yang mereka perjuangkan adalah agamanya diatas agama
lain. Hal ini menimbulkan perbedaan kelompok dan mengakibatkan peperangan antar
agama. Sedangkan terjemah yang berdasar asal kata mengandung perdamaian karena
'jalan hidup' tidak mempunyai organisasi dan angkatan perang. Jalan hidup lebih ke arah
personal yaitu secara pribadi yang tidak memperdulikan agama. Justru inilah jalan hidup
yang paling berharga.

Lucunya dalam terjemah DEPAG hunaffa'a dan al-qoyimah sama-sama diterjemahkan
sebagai agama yang lurus alias main pukul rata saja. Apakah anda tidak curiga ?
kemudian mereka membuat komentar lain bahwa agama yang lurus adalah agama yang
tidak mempersekukan Tuhan, padahal kita tahu setiap agama selalu mempersekutukan
Tuhan, apakah itu pada benda, pada orang walaupun dengan alasan sebagai simbol.
Sehingga komitmen mereka selalu ambigu dan menimbulkan tanda tanya besar.


2:135 Dan mereka berkata : "Dapatkan petunjuk (hudan) atau dukungan
(nasoro)". Katakanlah :"Bal (ya), Milat (pernyataan) Ibrahim Haniffan (seorang
penolak agama) dan dia bukan dari Musyrikin (peng-idola).

Sekali lagi di ayat ini dibuktikan bahwa Ibrahim tidak punya agama melainkan punya
'Milat' yang artinya 'Pernyataan'. Namun ahli agama islam main pukul rata lagi dengan
mengatakan bahwa milat itu agama, sama dengan dien ? Perlu diketahui jika dibaca ayat
sebelum dan sesudahnya dapat disimpulkan bahwa orang yang berkata adalah dari cucu-
cucu Yakub keturunan Ibrahim dan bukan penganut  agama Yahudi atau Nasrani. Itulah
sebabnya jawabannya 'BAL" atau 'YA'. Cerita ini untuk meyakinkan agar 'Milat"
pernyataan Ibrahim dijadikan contoh, yaitu harusmenolak agama (Ibrahim-haniffan).
Anehnya kami tak habis pikir kenapa 'Bal' diterjemahkan sebaliknya menjadi 'Tidak'
padahal tidak itu 'Lam'.  Hudan dalam ayat diatas bukanlah Yahudi sebab penganut
agama yahudi dalam Quran dilafalkan 'Yahudiyan' dan penganut nasrani dilafalkan
'nasraniyan'.  Ini salah satu bukti mereka harus banyak belajar arabic lagi.


3:67 Ibrahim bukanlah Yahudiyan (penganut agama Yahudi) atau Nasraniyan
(penganut agama Nasrani).  Dia itu Haniffan (penolak agama) Musliman (orang
yang penuh kedamaian) dan bukan dari orang yang musyirikin (peng-idola).

Perhatikan kata Yahudiyan dan Nasraniyan yang berbeda dengan 2:125 Huddan dan
nasoro.  Orang Yahudi memang berasal dari kata huda atau petunjuk karena selalu
meng-klaim dirinya orang yang lebih berhak atas petunjuk. Orang Nasrani juga selalu
mengaku-ngaku orang yang mendukung (nasoro) Isa. Padahal kedua-duanya adalah
musuh dalam selimut karena menciptakan agama dan melanggar pernyataan sebagai
hanif.


"katakan Tuhan bersaksi ikutilah pernyataan (milat) Ibrahim seorang hanif
(penolak) dan dia bukan seorang yang sirik (peng-idola)" 3:95



Kita mestinya lebih kritis bahwa ketika Ibrahim menghancurkan tempat peribadatan dan
patung-patung maksudnya secara moral adalah menolak agama yang umum ada pada
masa itu. Tidak masuk akal apabila ia meninggalkan tempat-nya utuh dan meng-klaim
bahwa sekarang ini menjadi rumah Tuhan. Sebab mestinya kalau memang ia seorang
yang murni tentunya ia akan menghancurkan sekalian dengan tempatnya. Disinilah
tipuan setan yang licin seolah membenarkan tindakan menghancurkan patung tetapi
secara lihai menggantikan tempatnya (kabah) sebagai materi baru yang diasosiakan dan
diidolakan disisi Tuhan yang suci sebagai pengganti patung-patung itu.


4:125 Dan apa yang paling baik dari jalan hidup selain dari orang damai dirinya
dalam Tuhan dan dia berperilaku baik (muhsin) dan mengikuti pernyataan
Ibrahim seorang yang menolak (hanif) ? Dan Tuhan mengangap Ibrahim
sebagai seorang teman (khaleelan).

Nah inilah ayat yang begitu kuat menolak ajaran bahwa Tuhan ingin disembah-sembah
dalam acara ritual agama. Sebab bagaimana mungkin ada teman yang mengharapkan
dirinya sebagai teman tapi  juga ingin disembah-sembah ?



Innee wajjahtu wajhiya lillathee fataraalssamawati waal-arda
haneefanwama ana mina almushrikeena

Ayat diatas dalam kaitan percakapan Ibrahim dengan ayahnya yang bernama
Azar yang merupakan  ahli agama pagan dan menyuruh Ibrahim mempercayai
Idol-idol tetapi Ibrahim menolak :

6:79 Saya akan memalingkan wajah saya hanya pada yang Satu
pencipta Surga dan Bumi, saya menolak (hanifan) dan saya
bukan orang yang menyekutukan.

Dari cerita ini ingin diungkapkan bahwa Ibrahim memposisikan dirinya berada
diluar sistem keagamaan ayahnya dan para pengikutnya. Dan Ibrahim tidak
sedang membuat agama baru sebagai saingan agama ayahnya, tetapi ia 'hanif'
atau menolak agama ayahnya.


4:125 Dan apa yang paling baik dari jalan hidup selain dari orang damai dirinya
dalam Tuhan dan dia berperilaku baik (muhsin) dan mengikuti pernyataan
Ibrahim seorang yang menolak (hanif) ? Dan Tuhan mengangap Ibrahim
sebagai seorang teman (khaleelan).

Nah inilah ayat yang begitu kuat menolak ajaran bahwa Tuhan ingin disembah-sembah
dalam acara ritual agama. Sebab bagaimana mungkin ada teman yang mengharapkan
dirinya sebagai teman tapi  juga ingin disembah-sembah ?
« Last Edit: March 01, 2009, 08:02:06 AM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #4 on: February 26, 2009, 04:57:42 AM »
 
Ka?bah

sayang berkata :

[51:56] aku tidak jadikan jin dan manusia malainkan untuk menyembah aku .
tetapi mengapa orang-orang Arab sembah , ruku' , sujud , kepada KA'BAH ?

Apakah ada ayat-ayat lain yang Tuhan memrintahkan jin dan manusia itu menyembah KA'BAH ?
kalau ada , tulung beritahu , mana ayatnya ?

Ada kawan saya bertanya ," adakah ada ayat-ayat quran yang melarang menyembah KA'BAH" ?
Saya jawab , ?tidak ada?
Lalu saya bertanya , " ada ada ayat-ayat quran yang melarang menyembah PATUNG-PATUNG BERHALA" ?
Lalu dia jawab , " ada  4:48 , bahwa tuhan tidak mengampuni dosa sesaorang kalau ia SYIRIK "
Saya berkata , " jadi menyembah patung-patung berhala atau ka'bah itu SYRIK "

karena tuhan telah berfirman :
[51:56] aku tidak jadikan jin dan manusia malaikan untuk menyembah aku .
Ini berarti , tuhan tidak menyuruh jin dan manusia itu supaya menyembah , ruku? , sujud kepada ka?bah , atau patung-patung berhala itu .

Dan kalau ingin juga menyembah , ruku? , sujud dengan perbuatan , sepatunya sembah , ruku? ,sujud kepada TUHAN bukan kepada BENDA-BENDA itu .

Dan kalau ingin menyembah , ruku? , sujud dengan perngertian taat , patuh , sepatutnya taat dan patuh kepada ajaran-ajaran TUHAN yaitu kitab QURAN bukan kitab-katab HADIS yang di karang oleh MANUSIA.


Sebelum bicara hal-hal lain , sepatutnya orang-orang yang menyembah ka?bah atau patung-patung berhala itu memberi alasan , adakah ada ayat-ayat yang memrintah jin dan manusia itu menyembah ka?bah atau patung-patung berhal itu ?

Selama hamper 2 tahun saya bergambung di FAS ini pada 15 bulan 5 tahun 2007 , dan saya dapat membuat keputusan sendiri :

Pada 19 bulan 2 tahun 2009 , Saya dah paham bahwa kawan-kawan di FAS ini , ada berbagai-bagai pahaman agama , dan berbagai-bagai menyembah , ruku , sujud kepada benda-benda ,  tetapi kesesuanya tahu isi QURAN, saya nak buat 3 contuh :

1.   gulungan beragama hindu , tahu isi QURAN , tetapi mareka guna pakai kita-kita karangan-karangan dari Ulamak-ulamak mareka , lalu mareka menyembah patung-patung BERHALA .

2.   gulungan baragama Islam , tahu isi QURAN, tetapi mareka guna pakai kitab-kitab karang-karang dari Ulamak-ulamak mareka , lalu mareka menyembah KA?BAH .

3.   gulungan Islam/damai , ya?ni gulungan-gulungan yang ingin hidup dalam kadaan aman damai (muslim) , mareka tahu isi QURAN, dan mareka taat dan patuh kepada ajaran QURAN, dan mareka tidak guna pakai kitab-kitab karang-karangan dari mana-mana Ulamak AGAMA , maka gulungan ini tidak menyembah patung-patung BERHALA , KA?BAH atau sebagainya .

Bagi saya terima gulungan yang ketiga ?

Gulungan yang ketiga ini , para ahli agama mengatakan , bahwa gulungan yang ketiga ini adalah gulungan mu?tazilah , ya?ni , gulungan yang di halau oleh guru-guru agama, karena gulungan ini menderhaka kepada guru-guru agama .
Tetapi , gulungan ini tidak menderhaka kepada guru-guru bahasa , guru-guru sains , dan guru-guru kira-kira , karena guru-guru ini mengajar perkara yang nyata-nyata , contuh :

Guru kira-kira mengatakan , bahwa 1 itu tunggal , tidak jadi 2 , tapi kalau 1+1 jadi 2 , atau 1+4 jadi 5 , dan bagitulah seterusnya kalau 1 campur dengan angka-angka lain , dia akan berubah jadi angka lain pula . malainkan 1+0 , atau 1 kali 0 , tetap jadi 1 juga . karena 0 itu tidak ada apa-apa angka pun , maka ia tetap jadi 1 .

Ada pun guru-guru agama mengajar menyalahi ajaran-ajaran dari guru-guru kira-kira , contuhnya :

Guru-guru kira-kira  ? kalau satu kitab QURAN campur dengan satu kitab HADIS ,  jadi dua buah kitab yang wajib di turuti ? dan ?kalau satu kitab QURAN campur dengan kitab MAZHAB AMPAT , tetap jadi lima buah kitab yang wajib di turuti ?

Guru-guru AGAMA berkata ? kalau satu QURAN campur dengan satu kitab HADIS  tetap jadi satu juga ? dan ?kalau satu campur dengan mazhab ampat , tetap jadi satu juga .

Dan menyalahi dengan guru-guru bahasa , contuhnya :

Guru-guru bahasa berkata , ? kalau di katakana , tidak ku jadikan jin dan manusia maliankan untuk menyembah aku ? , berarti tidak boleh lagi kita menyembah selain daripada TUHAN .
Dan guru-guru agama pula berkata , ? masti menyebah ka?bah atau patung-patung berhala ?.

Dan guru-guru agama menyalahi guru-guru kajian sains , cuntuhnya :

Menurut guru-guru kajian sains berkata : apa-apa musibah berlaku di bumi mahupun diri manusia itu di sebabkan perbuatan manusia itu sendiri :

[42:30] apa sahaja yang musibah yang menimpa kamu adalah karena apa yang tangan-tangan kamu mengushakan , dan dai memaafkan banyak .

Dan menurut guru-guru agama pula berkata , ? apa-apa musibah yang berlaku di bumi mahu pun diri manusia itu di sebabkan manusia tidak bersembahyang berjamaah di masjid atau tidak keluar dahwan atau sebagainya .

Dan guru-guru agama , mengajar perkara-kara yang hgaib/yang tak nampak , ini tidak di terima oleh gulungan mu?tazilah yang menggunakan akal pikirannya , karena manusia tidak ada kekuatan untuk memikirkan akan perkara-kara yang hgaib/yang tak nampak .
Walaupun bagitu , kaum mu?tazilah percaya bahwa alam ini ada yang menciptanya , karena di lihat dengan nyata , bahwa alam ini ada , masti ada yang menciptanya , tak mungkin alam ini terjadi dengan sendirinya , alasannya yang nyata , ialah , adanya Computer ini , masti ada penciptanya walau pun ia tidak pernah bersua muka dengannya , dan tidak tahu siapa namanya .

Dan bagitulah adanya alam ini , masita ada penciptanya , yang menciptakannya itu hanya satu saja , tak mungkin dua , buktinya nyata  , kalau  dua mastilah alam ini tidak akan teratur sebegini rupa , karena perselisihan atau percanggahan tentang peraturannya , coba perhatikan , sepasang suami isteri , yang tak terlepas daripada perselisihan atau percanggahan tentang aturan hidup mareka dalam rumah tangga .

Manusia akan tetap mencari nama-nama yang menciptakan alam ini , ada yang mengatakan allah , tuhan , dewa dll , tetapi maksudnya sama , yaitu , nama yang menciptakan alam ini . di sini saya gunakan nama TUHAN .

Tuhan yang menciptakan alam ini bukan lah hanya untuk permainannya , tetapi untuk manusia mencari kehidupan yang baik lagi semperna , bukan untuk melaga-lagakan manusia , sepaya manusia ini tidak akan hidup dalam kadaan damai/muslim .

Dari itu , tuhan jadikan manusia ini mempunyai akal yang boleh memikir akan apa-apa yang baik dan akan apa-apa yang jahat untuk menjalankan dalam kehidupan hari-hari .

Kalau ia memilih yang baik-baik saja , tentulah akan hidup dalam kadaan damai/muslim , walau pun ia hidup dalam kadaat miskin . orang seperti ini di katakana di beri kebijaksanaan oleh tuhan , sebagaimana tuhan memberi kebijaksaan kepada  luqman :

[31:12]. Sesungguhnya Kami telah memberi Luqman kebijaksanaan; "Berterimakasihlah kepada Allah. Sesiapa berterima kasih, dia berterima kasih hanyalah untuk dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak berterima kasih (kafir), maka sesungguhnya Allah Kaya, Terpuji."

[31:13]. Dan apabila Luqman berkata kepada anak lelakinya, dengan menegurkannya, "Wahai anakku, janganlah menyekutukan Allah; mempersekutukan Allah adalah kezaliman yang besar."

[31:16]. "Wahai anakku, jika ia seberat sebutir biji sawi, dan walaupun ia berada di dalam batu, atau di langit, atau di bumi, Allah akan mendatangkannya; sesungguhnya Allah Halus, Menyedari.

[31:17]. Wahai anakku, lakukanlah solat, dan suruhlah yang baik, dan laranglah kemungkaran, dan bersabarlah atas apa sahaja yang menimpa kamu; sesungguhnya itu adalah urusan yang patut ditekadkan.

Kalau ia memilih yang jahat-jahat saja , tentu dia akan hidup dalam ketakutan atas perbuatannya itu , walau pun ia hidup dalam kadaan miwah .

Ada pun gulungan yang beragama , ialah gulungan yang tidak menggunakan akal pikiranya , hanya ikut akan apa-apa yang di katakan oleh guru-guru agama mareka saja . sebagaimana firman tuhan :
[2:170]. Dan apabila dikatakan kepada mereka, "Ikutlah apa yang Allah menurunkan(quran) ", mereka berkata, "Tidak, kami akan mengikuti apa yang kami mendapati bapa-bapa kami buat." Apa? Dan jika bapa-bapa mereka tidak memahami sesuatu, dan mereka tidak mendapat petunjuk?

[2:171]. Persamaan orang-orang yang tidak percaya seperti persamaan orang yang meneriak kepada apa yang tidak mendengar, kecuali satu panggilan dan seruan; pekak, bisu, buta - mereka tidak faham/tidak berpikir.

[9:31]. Mereka mengambil habr (ulama agama) mereka, dan rahib-rahib mereka, sebagai pemelihara-pemelihara selain daripada Allah,

Karena mareka taat dan patuh kepada ajaran-ajaran dalam kitab-kitab ulamak-ulamak mareka sebagaimana mareka taat patuh kepadak ajaran kitab-kitab tuhan .

Tentang ayat 2:170 ini saya setuju perkataan Faried :

[bahwa quran atau kitab atau ketetapan tuhan telah di benam dalam hati manusia yang di kenali sebagai nurani/cahya , dan banyak ayat di sebutkan bahwa quran membenarkan kitab antara dua tangan 10:37 , di dada terletak dua tangan yangdi dalamnya nurani/cahya .

persoalan yang di hadapi adalah nurani telah gelap sehingga quran di butuhkan sebagai cahya/nur , nurani sering di sebutkan membuat orang tidak dapat lagi membedakan yang baik dan yang buruk sehingga quran di butuhkan pembeda/furqan , nurani telah di kuasai nafsu sehingga quran di butuhkan sebagai petunju/hudan . cukup banyak orang yang tidak pernah membaca quran , tetapi memiliki perilaku yang baik karena nuraninya terjaga dengan baik , tidak ada alasan untuk tidak membuat baik karena belum membaca quran petunjuk/hudan telah tersimpan dalam hati manusia] .

Sebagai contuh , luqman , tidak pernah kenal apa itu kitab taurat , injil dan lebih-lebih lagi quran , tapi perilakunya baik , sebagaimana yang di ceritakan oleh quran di atas tadi

Kent berkata  :
jibril menurunkan alquran kepada hati manusia sebagai peruses yang berterusan dan ia boleh jadi bila-bila saja :

[2:97] katakanlah , siapa adalah musuh allah bagi jibril , maka seungguhnya dia menurunkannya atas hati mu dengan izin allah , membenarkan untuk apa antara kedua tangannya dan ban berita gambira .

« Last Edit: March 01, 2009, 08:12:30 AM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #5 on: February 26, 2009, 05:33:50 AM »
Ka?bah 1
Kedamaian berkata :

BETULKAH KA?BAH NAMA BANGUNAN  DI MEKKAH ?

Akar kata  KA-A'IN-BA atau Ka?Ba muncul 4  kali yaitu :

dalam 5:6 dengan turunan kata Al-ka?baeni (arti secara tradisi adalah Dua matakaki/tumit)
dalam 5:95 dengan turunan kata Al-ka?bati  (arti secara tradisi adalah Bangunan Ka?bah)
dalam 5:97 dengan turunan kata Al-ka?bata  (arti secara tradisi adalah Bangunan Ka?bah)
dalam 78:33 dengan turunan kata ka?waiba. (arti secara tradisi adalah Gadis)

Hal yang sangat luar biasa mengundang perhatian menurut tradisi terdapat dalam 5:95 dengan
pengartian adanya atau dibawanya binatang yang dinamakan hadyan untuk dikorbankan
kedepan bangunan Ka?ba yang ada di Mekah ? Namun pengartian hadyan sebagai binatang
korban sangat janggal sebab kita semua tahu kata itu akar katanya HDY seperti sebagaimana
kata Hudaya atau Hidayah mempunyai makna petunjuk atau guideline. Sehingga kata hadyan
yang berasal  dari akar kata yang sama yaitu Hudaya tentu mempunyai makna yang relevan.
Dalam ayat 5:95 dikatakan Hadyan baligh al-Ka?bati, yang ditafsirkan binatang dibawa sampai
kedepan Ka?bah (untuk disembelih). Namun jika kita kembalikan pada makna aslinya menjadi: 
petunjuk atau guideline tercapainya al-ka?bati.

Peneliti dengan nama samaran Aidid Safar memaksakan Al-ka?bati  sebagai tumit atau ankle
tetapi terasa kurang pas artinya dalam kalimat Hadyan baligh al-Ka?bati karena menjadi guideline
maturity of the ankle.  Sehingga hal ini ditentang oleh Edip Yuksel sebagai absurd.

Pertanyaanya sekarang adalah apakah Al-Ka?bati itu ?

Pemecahan masalah dari Quran sendiri.

Kita akan coba kembalikan pada esensi dari permasalahan ini dengan secara jelas dari makna
awalnya. Kita akan coba kata Hadyan tetap diartikan sebagai bermakna guideline dan bagaimana
dengan kata Ka?bah ? tetapi darimana kita akan mendapatkan makna awal dari kata ka?ba itu ?

Untuk memecahkan cukup dengan melihat dari ayat 78:33 yang mana terdapat turunan kata
dari akar yang sama yaitu Ka?waiba yang artinya sepadan, sebanding atau seimbang.(tradisi
arab menerjemahkannya sebagai gadis ??? dan memaksakan kata atraban yang berarti tanah
menjadi sebaya. Terjadi pemusingan).  Tetapi apabila kita berpikir lebih jauh lagi bahwa  kata
Ka?baeni atau dua tumit juga  ada hubungan yang sangat erat dengan makna sepadan, coba
lihat bahwa  dua tumit dikaki terlihat atau nampak sepadan ataupun seimbang. Jadi sangat
mungkin kenapa kedua tonjolan dibawah kaki dinamakan ka?baeni sebab dua yang nampak
sama atau sepadan atau seukuran. Selain itu kedua tumit berfungsi sebagai penopang tubuh dan
menjaga keseimbangan dalam bentuk seperti engsel sehingga binatang maupun manusia dapat
berjalan dalam keadaan yang seimbang.  (analis seperti diatas bukan hal dibuat-buat sebab
seperti kata sikut atau al-marhafiq dari ayat yang sama akar katanya diartikan
?ruang/tempat? dalam ayat lain seperti 18:29 dan 18:31 sebab kita tahu ruangan dapat 
dipersepsikan terdiri dari siku-siku atau didinding yang saling menyiku yang dalam bahasa
lainpun dikenal, semisal dalam bahasa inggris disebut elbow-room yang berarti  beri ruang
agar dapat bergerak. Selain itu dapat juga diartikan teman atau companionship sebab dari
elbow-room sesama teman saling bergaul atau mingle )

Kemudian kembali lagi apabila kita kaitkan dengan 5:95 maka arti 'seimbang' itu memperjelas
besarnya hukuman bagi orang yang membunuh binatang haruslah sepadan atau seimbang atau
ka?ba dengan apa yang ia bunuh.  Jadilah kita tahu sekarang bahwa ada keterkaitan yang sangat
erat diantara keempat ayat itu. Pelajaran yang dapat kita tarik adalah bahwa kata-kata dalam
Quran saling menerangkan.

Atas dasar kesimpulan diatas maka dibawah adalah pendekatan dalam bahasa Indonesia bagi ke
4 ayat dimana terdapat kata ?Ka?bah?  yang sekarang akan kita terjemahkan sebagai sesuatu
yang bermakna seimbang, sepadan setimpal atau kata lain yang bernakna sama 
=========

sayang berkata :
bagi saya , ka'bah itu boleh di artikan "QURAN" karena hokum-hokum yang ada di dalam quran itu seimbang , sepadan setimpal atua kata lain yang bermakna sama .
========


kedamaian berkata :
A.  al-ka?baeni (surat 5 ayat 6-7)

5:6 Hai orang beriman (percaya) jika kamu mau menegakkan sholati* (dijelaskan pada ayat
selanjutnya) maka cucilah wajah dan tangan sampai siku-siku (al-marhafiq) dan bilas kepala
dan kakimu sampai tumit (yaitu dua yg tampak seimbang=al-ka?baeni)??..
5:7 Dan ingat nikmat Tuhan atasmu dan janji-Nya yang dijanjikan padamu, maka oleh
karena itu katakanlah olehmu : ?kami mendengar, dan kami patuh !?.

Berturut-turut cuplikan dari kedua ayat diatas sekarang menjadi jelas menerangkan bahwa
manusia yang percaya haruslah mengangkat sumpah (komitmen atau janji) dengan mengatakan
?kami dengar dan kami patuh !? karena sebaliknya Tuhan juga berjanji dan menjanjikan balasan
pada manusia. Dan secara etika hendaknya kalau mau mengangkat janji maka harus mencuci
anggota-anggota badan yang dalam ayat batasannya dijelaskan dengan detail.

*sholati menurut tradisi adalah ritual sembahyang 5 kali sehari yang mana makna asal dari shola
adalah ikatan, janji, dukungan,  komitmen, hubungan kuat. Dalam konteks cerita diatas adalah
menegakkan janji atau komitmen pada Tuhan dengan mengatakan : Aku mendengar dan aku
patuh !

B. al-ka?bati (surat 5 ayat 95-96)

5:95 Hai orang yang beriman dilarang berburu pada saat hurumun*, dan barang siapa
diantara kamu membunuh secara sengaja, maka balasannya sesuai dengan membunuh ternak
yang (nilainya) ditentukan oleh dua orang adil diantara kamu yang mengarahkan (hadyan)
tercapainya (baligh) perimbangan (al-ka?bati). Atau dendanya dapat digunakan untuk
makanan orang miskin, apabila ada orang yang tidak punya. Ini agar menjadi hukuman atas
tindakannya itu.

5:96 Dibenarkan bagimu tangkapan dari laut, merupakan kesenangan bagimu untuk
memakannya dan bagi orang yang tengah dalam perjalanan (berlayar). Dan terlarang bagimu
hasil tangkapan dari darat selama kamu dibawah larangan. Dan perhatikanlah Tuhan dimana
kalian semua akan dikumpulkan.

*hurumun : tradisi mengatakan artinya ibadah umroh, namun jika kembali kita kembalikan pada akar katanya
HRM maka maknanya adalah larangan, haram atau batasan. Sehingga artinya menjadi : dilarang berburu pada saat
diharamkan (dilarang, dibatasi) karena tentu saja kita telah mengenal ada musim-musim tertentu dimana berburu
dilarang untuk kepentingan konservasi.

C. al-ka?bata (surat 5 ayat 97)

5:97 Tuhan telah membuat  al-ka?bata al-bayta al-haram (Kesetimbangan sistem  terbatas)
untuk di upayakan pada manusia dengan adanya batasan bulan (perioda, syahrul haram) dan
adanya arahan (hudaya) dan adanya indikator. Itulah agar kalian mengetahui bahwa Tuhan
mengetahui apa yang ada di surga dan di bumi. Dan Tuhan mengawasi segala sesuatu.

Kita belajar dari ayat diatas (5:95-97) bahwa untuk mencapai keseimbangan maka diperlukan
adanya batasan-batasan (restrictions). Dalam hal ini batasan yang dimaksud  mengenai sumber-
sumber makanan atau stok dari bumi. Seperti waktu-waktu berburu didarat agar diatur
demikian juga dilaut (5:95 dan 5:96) untuk menjaga kesetimbangan ekosistem tidak terganggu.
Kata al-bayta (5:97)  menunjuk pada tempat tinggal manusia atau rumah seluruh manusia yang
menyediakan stok makanan bagi manusia. Stok ini merupakan sistem yang harus dijaga
keseimbangannya dan oleh Tuhan hal ini diistilahkan dalam sebutan ?al-ka?bata al-bayta al-
haram? atau pendekatan makna dalam bahasa Indonesia : ?Kesetimbangan sistem terbatas? atau
?Kesetimbangan (hasil) Bumi Terbatas?.


D. Al-ka?waiba (surat 78 ayat 33)

Dalam tradisi ka?waiba atraban diartikan 'gadis yang sebaya' sebagai imbalan bagi penghuni
surga. Menurut kami artinya bukan gadis sebaya melainkan balasan yang setimpal. Alasannya
karena karena 'atraban' dalam ayat lain diartikan 'tanah' atau sesuatu yang merupakan 'dasar'
atau 'balasan' (dari Thesaurus pada Microsoft Word saja didapat bahwa ground dapat berarti
'base' atau 'punish/balasan'. Pengartian Ka'waiba menjadi gadis dan atraban menjadi sebaya
menjadi samasekali tidak mendasar dan lebih disebabkan karena dari tradisi arab yang memang
terkenal dengan selera haus akan gadis-gadis cantik dan mencoba menafsirkan bahwa mereka
di surga juga akan menikmati gadis-gadis.  Padahal jelas dari konteks ayat secara keseluruhan
menceritakan tentang balasan (atraban) yang seimbang (ka'waiba) atau sepadan atau setimpal
bagi orang yang baik ketika ia hidup didunia.

78:32-37 Dan bagi orang yang baik. Maka bagi mereka akan mendapat keberhasilan.
Balasan yang setimpal. Dan anggur yang matang. Dan gelas-gelas yang penuh.

Kesimpulan :

Cara pemecahan masalah arti dari Quran dengan jalan memeriksa semua kata yang muncul dan
membandingkan kesamaan makna dari setiap kata yang muncul dapat memberikan gambaran
yang lebih jelas.  Selain dari itu konteks atau thema cerita keseluruhan harus diperhatikan dan
tidak dapat sepotong-sepotong. Sehingga dari analisis sekarang kita dapat membuktikan makna
universal tentang aturan perburuan binatang liar dibumi dimana manusia harus mempunyai
aturan yang harus dipatuhi sesuai dengan indikasi alam dan habitatnya. Hal ini juga berkaitan
dengan istilah ?syahrul haram? atau bulan-bulan terlarang dimana periodanya adalah 4 bulan
dalam masa 1 tahun sebanyak 12 bulan menurut hitungan Tuhan yang telah dinyatakan dalam
Quran.

Sebaliknya sebagaimana kita tahu tradisi menyempitkan aturan alami atau harmoni ini menjadi
tata cara mengunjungi kota Mekkah dimana perburuan disana sudah tidak relevan lagi dengan
masa sekarang. Sangat tidak mungkin masih adanya perburuan binatang liar dikota itu baik
pada lalu atau maupun sekarang karena tidak ada habitat liar di kota itu sehingga ayat tentang
denda bagi orang yang berburu di kota Mekkah pada saat ritual kunjungan haji ke ka?bah
menjadi tidak ada maknanya. Adanya gagasan bahwa orang arab ingin mempertahankan
kotanya sebagai kota tujuan ziarah sangatlah mungkin atau bahkan terbukti.

Saya pernah berdebat dengan beberapa orang ustadz yang mempunyai argumen bahwa pada
jaman dulu kabah adalah satu-satunya bangunan yang paling tinggi sebab itu menonjol seperti
tumit sehingga dinamakan seperti tumit yaitu al-ka?ba.  Saya katakan saya dapat saja setuju
dengan analisis mereka tetapi apabila saya kembalikan pada thema atau konteks ayat yang
bersangkutan tetap maknanya tentang hukuman setimpal bagi orang yang membunuh binatang.
Dan tidak menceritakan asal muasal bangunan ka?bah, sehingga dengan alasan ini argumen
mereka tidak kuat. Tetapi analisis saya yang langsung pas dengan konteksnya bahwa kedua
orang itu harus mampu mengarahkan tercapainya perimbangan. Karena tidak ada bangunan
yang dapat berbicara dan memutuskan tercapainya perimbangan. 

Bagaimana dengan anggapan bahwa Ka?bah sebagai kiblat ? ternyata tidak ada ayat dalam
Quran yang menyatakan ka?bah itu kiblat. Melainkan Masjidil Haram memang disebut sebagai
kiblat, namun apakah yang dimaksud dengan Masjidil Haram itu bangunan mesjid yang terdapat
di Mekkah dimana ditengah dari mesjid itu berdiri Ka?bah ?.     Adakah kiranya kandungan
makna yang lebih dalam dan bijaksana daripada sekedar menghadapkan wajah ke suatu
bangunan mesjid ?  Tentu saja ada jika kita mau agak sedikit lebih rasional dan menggali dari
makna kata yang digunakan.  Masjid dari akar kata sajada artinya sujud, patuh atau menghargai
dan menghormati dengan awalan Ma yang bermakna keadaan yang kontinu. Haram artinya
larangan, batasan atau hukum.  Sehingga jika dikatakan fokus (kiblat) adalah masjidil haram
esensinya adalah  ?selalu Sujud pada Batasan? atau ?Kepatuhan pada Hukum?.   Hukum yang
dimaksud tergantung dari konteksnya dapat bersifat universal seperti hukum alam dari Tuhan
atau hukum yang kita buat sendiri seperti hukum pemerintahan, ekonomi dan lain-lain.  Adapun
guideline dari batasan adalah untuk berlomba-lomba dalam arah kebaikan seperti tersirat dalam
surat 2:148-150  dibawah ini :

?Dan dari setiap arah tujuan yang akan kamu ambil, kalian harus berlomba-lomba pada
kebaikan, dimanapun kamu berada, Tuhan akan bersama semuanya. Tuhan mampu berbuat
apapun. Dan darimanapun kamu keluar, hadapkan dirimu ?selalu patuh pada batasan itu?
dan sesungguhnya itulah yang  hakiki (kebenaran) dari Tuanmu dan Tuhan tidak lalai dari
apa yang kamu perbuat. Dan kemanapun kamu keluar, hadapkan selalu dirimu  ?patuh pada
batasan itu? dan dimanapun kamu berada kamu harus menghadap pada itu sehingga orang
tidak pernah mempunyai ruang untuk menantangmu kecuali mereka yang jahat. Kamu jangan
takut pada mereka tetapi takutlah padaKu sehingga Aku dapat menyempurnakan anugrah
padamu dan agar kamu dalam petunjukKu?

Jelas kiranya dari ayat diatas bahwa al-masjidil al-haram adalah batasan untuk tindakan apapun
harus dalam tujuan untuk berlomba-lomba dalam kebaikan. Prinsip yang sangat esensial ini
telah hilang maknanya dan diganti dengan menghadapkan wajah pada bangunan yang ada di
Mekkah yang konon dinamakan mesjid haram. Sehingga esensi berlomba-lomba dalam
kebaikan nampaknya lebih besar keuntungannya di pihak pemerintah kerajaan Arab Saudi.
Apakah kita pernah mendengar resolusi-resolusi dari hasil pertemuan mereka disana ?  Jika
uang yang digunakan rakyat Indonesia di belanjakan untuk hal-hal lain daripada pergi ke kota
Mekkah tentu banyak sekali manfat yang dapat diperoleh dalam rangka berlomba-lomba pada
kebaikan.

Itulah sebabnya Tuhan memperingatkan : ?Sesungguhnya Tuhan itu dekat dan lebih dekat
daripada urat nadimu !? jadi kenapa pula harus pergi ke tanah arab ? Sayangnya tak ada yang
percaya ayat ini dan percaya berdoa dinegeri arab dihadapan ka'bah lebih utama. Inilah syirik
« Last Edit: March 01, 2009, 08:24:38 AM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #6 on: February 26, 2009, 11:41:44 AM »
 
Baitil lah/rumah Tuhan
faried berkata :

Ponakan saya sering ledek-ledekan dengan temannya yang ber-Agama Kristen. Temannya meledek, rumah (bait) Tuhanmu koq jelek. Ledekan tersebut tidak dapat disalahkan. Kalau mau jujur, orang yang salah adalah yang menyatakan bahwa ka'bah itu adalah rumah Tuhan.

Sebagian kita telah menyadari bahwa ka'bah pastilah bukan bait yang dimaksud dalam Alquran. Lantas apa yang dimaksud dengan bait?

Menarik penjelasan tentang nama umum (common name) yang diungkapkan dalam artikel Apa Arti Sebuah Nama? Dijelaskan bahwa nama umum mencoba untuk mendeskripsikan sifat dari berbagai benda. Dalam bahasa Arab, nama umum biasanya didasari oleh sifat dominan yang dimiliki objek yang sedang dideskripsikan. Hal tersebut sangat mirip dengan pendapat bahwa untuk memahami arti di balik nama suatu benda yang disebutkan dalam Alquran, maka karakter utama dari benda tersebut perlu diketahui.

Karakter utama dari rumah adalah sebagai tempat menetap. Berdasarkan alur berpikir dari kedua pendapat tersebut, dalam kajian yang dilakukan, kami berpendapat bahwa yang dimaksud bait adalah ketetapan (Al Kitab) yang tidak lain adalah Alquran sendiri.

Sependapat denganmcleoad jika dikatakan bahwa dalam kalbu atau hati ada bait yaitu ketetapan (kitab). Tuhan Maha Adil dan semua manusia telah ditanamkan dalam hatinya bait/ketetapan/kitab.

Dalam Alquran banyak disebutkan kitab antara dua tangan. Antara dua tangan ada dada yang di dalamnya ada kalbu/hati yang berisi ketetapan yang dikenal dengan hati nurani. Hanya saja hati nurani tersebut sering diabaikan sehingga kepekaan seseorang hilang. Dalam keadaan demikian dibutuhkan pengingat (zikr), di antaranya adalah Alquran.

Bait ada dalam hati, dan petunjuk Alquran juga adalah bait.

Lantas, kenapa orang ke Mekah? Saya juga merasa heran dan tidak habis pikir.

Ayat pertama dan terakhir saja bro,isa untuk sekedar ilustrasi.

QS 2.125 yang juga mirip dengan ayat QS 22.26

Dan ketika Kami telah menjadikan rumah itu tempat kembali bagi manusia dan keamanan. Dan hendaklah kamu mengambil pada tempat kukuh ibrahim musholla (tempat pembelajaran)! Dan Kami telah tegaskan kepada ibrahim dan islmail, "Bahwa hendaklah kamu berdua membersihkan rumah-Ku untuk orang-orang yang tawaf dan orang-orang i'tikaf dan orang-orang rukuk dan orang-orang sujud.

Mari memahami rumah dengan ketetapan, atau konkritnya Alquran.

Ketika menghadapi permasalahan, kembalikan kepada Alquran sebagai petunjuk bagi manusia (QS 2.185). Dengan mengikuti petunjuk Alquran, maka dakan didapatkan keamanan. Berulang dijelaskan dalam Alquran bahwa orang yang mengikuti petunjuk tidak akan cemas dan bersedih.

Kotoran yang terdapat dalam rumah/ketetapan/Alquran diperintahkan untuk dibersihkan. Banyak pemahaman yang tidak benar yang mengotori rumah/ketetapan/Alquran. Kotoran tersebut hendaknya dibersihkan oleh ibrahim dan ismail.

Memahami ibrahim = Nabi Ibrahim dan ismail = Nabi Ismail dalam ayat tersebut adalah tidak relevan, karena kedua Nabi tersebut telah tiada. Tugas membersihkan rumah/ketetapan/Alquran dibebankan kepada ibrahim  yang berarti yang berdalih, mencari dasar kuat atau kreatif, dan kepada ismail yang berarti yang mendengar atau memperhatikan.

Rumah/ketetapan/Alquran yang bersih dari pemahaman yang tidak benar diperlukan oleh orang akan menjelajah/menelusuri (tawaf), menekuni (i'tikaf), serta memahami dan mentaati (rukuk dan sujud) kepada rumah/ketetapan/Alquran tersebut.

QS 106.3

maka hendaklah mereka mengabdi/menghamba Rabb-nya rumah ini.

Mengapa rumah, bukannya langit dan bumi yang akan terasa jauh lebih hebat dafn dahsyat? Jawaban yang terpikir adalah bahwa Alquran mengandung berbagai petunjuk yang dibutuhkan dalam mengabdi/menghamba kepada Rabb.
« Last Edit: March 01, 2009, 08:27:17 AM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #7 on: February 26, 2009, 11:45:23 AM »
Ka?bah , masjidilharam , bait adalah quran apa lagi yang quran
isa berkata :
Masjidilharam adalah al-quran, BAIT adalah al-Quran, lalu apa lagi yang al-quran ?
=========

faried berkata :
Kata lain yang secara konvensional dimaksudkan sebagai Alquran sudah umum diketahui. Kata yang non-konvensional dimaksudkan sebagai Alquran, selain bait dan masjidiharaam, adalah thuri yang biasa diartikan bukit Thur, yang dapat dipahami pada board Artikel, thread Shalat 5 Waktu Berdasarkan Al-Qur?an, replay # 39-40.

Al Baqarah yang dalam bahasa Indonesia sangat nyata adalah berarti sapi betina, dapat dipahami sebagai Alquran. Kalau Al Baqarah dipahami sebagai sapi betina, maka seluruh sapi betina di atas bumi disembelih lalu bagian tubuhnya digunakan untuk menghidupkan orang yang telah mati, maka pastilah dia tidak akan hidup kembali. Lantas jika demikian faktanya, apakah akan dikatakan bahwa Alquran tidak benar? Atau pendekatan tunggal menggunakan bahasa Arab dalam memahami Alquran yang salah?

Jika Al Baqarah dipahami sebagai Alquran, maka terhadap orang yang mati hatinya, bagian/ayat tertentu dari Alquran dapat digunakan untuk menghidupkan kembali hati yang mati dari orang tersebut.

Pelatihan Emotional Spritual Quotient (ESQ) dari Ary Ginanjar Agustian marak dan banyak diminati, meskipun biaya yang harus dikeluarkan cukup banyak. Melalui pelatihan tersebut, yang materinya menggunakan Alquran, banyak hati yang telah mati dapat hidup kembali, sehingga banyak anak atau orang dewasa yang pada awalnya memiliki hidup yang tidak karuan menjadi baik.

Al Maidah yang berarti hidangan dapat pula dipahami sebagai Alquran. Hidangan dari langit tersebut menenteramkan hati (QS 5.113), merupakan ayat (QS 5.114), supaya diimani, dan orang yang tidak percaya akan diazab (QS 5.115). Hidangan untuk nutrisi tubuh tidak menenteramkan, tetapi enak (QS 52.19) dan membuat hati puas (QS 69.24 dan 77.43).

Lantas hidangan seperti apa yang diturunkan dari langit yang menenteramkan hati, berfungsi sebagai ayat, yang perlu diimani, dan orang yang tidak mempercayainya akan diazab? Jangan tersihir dan terikat dengan cerita yang membelit dan meliuk-liuk bagaikan ular dari ahli kitab.

Ciri-ciri hidangan dari langit yang disebutkan dalam QS 113-115 sesuai dengan ciri yang dimiliki Alquran. Petunjuk yang terkandung dalam Alquran ibarat hidangan yang telah tersaji, yang perlu dimakan dan diminum (dicerna), terutama dalam bulan Ramadan, yang akan dapat mengantarkan orang yang mencernanya menjadi orang bertakwa.

Tongkat Nabi Musa juga dapat dipahami sebagai Alquran. Sebagian dari ahli kitab adalah merupakan ahli sihir. Betapa tidak, mereka dapat menyihir milyaran manusia dan membuat mereka yakin bahwa rumah Tuhan adalah terbuat dari batu berbentuk kotak yang terletak di kota Mekah. Suatu pemahaman yang sangat bertentangan dengan banyak ayat Alquran lainnya.

Katanya Tuhan Maha Kaya, tetapi rumahnya koq hanya batu berbentuk kotak. Sangat tidak logis, namun tetap saja diyakini oleh orang yang otaknya telah tersihir oleh ahli kitab.

Itulah salah satu contoh ayat yang tidak selaras dengan pemahaman bahwa Baitullah adalah batu berbentuk kotak. Dengan mendayagunakan penalaran akan ditemukan banyak ayat lainnya yang bertentangan dengan pemahaman tersebut.

Ahli kitab menyihir manusia dengan berbagai aturan yang disandarkan kepada Nabi Muhammad, sahabat Nabi, ahli fiqhi, imam, ulama, dan yang lainnya. Berbagai aturan yang disebutkan oleh para ahli kitab mengikat manusia, sama dengan tali yang berfungsi untuk mengikat. Aturan/tali yang dikeluarkan oleh ahli kitab/ahli sihir berbelit dan meliuk-liuk bagaikan ular. Aturan/tali dari ahli kitab/ahli sihir akan dengan mudah tertelan oleh tongkat Nabi Musa . Alquran-pun akan mudah menelan berbagai aturan yang mengada-ada dan tidak logis yang dikeluarkan oleh ahli kitab.

Ayat Alquran bersifat muhkamat dan mutasyabihat. Makna muhkamat didekati dengan bahasa Arab, dan makna mutasyabihat didekati dengan penalaran dan perenungan.

Alquran adalah bait/ketetapan yang nyata (mubin), dan di dalam rongga dada setiap manusia juga ada bait/ketetapan seperti yang disebutkan bro Mcleod. Berulang disebutkan dalam Alquran bahwa Alquran membenarkan/selaras dengan kitab antara dua tangan, yaitu bait yang ada dalam hati/kalbu yang ada dalam rongga dada, yang terletak antara dua tangan.

Contoh konkrit. Kitab/bait/ketetapan antara dua tangan ini diterapkan dalam masyarakat suku Balagana di Sulawesi Selatan. Suku tersebut sangat mirip dengan suku Badui di Banten. Mereka tidak memiliki buku Alquran, dan kebajikan yang mereka jalankan banyak berasal dari hati nurani.

Kebenaran mereka pegang teguh, kebajikan mereka tegakkan, dan kejahatan mereka hindari. Lingkungan mereka jaga, menebang pohon tidak sembarangan demi kelestarian alam. Suku Balagana tersebut menyatakan dirinya penganut Agama Islam, tetapi menolak untuk melaksanakan ritual salat. Paham mereka, ritual salat hanyalah hiasan, tidak ada orang yang berbuat jahat ketika sedang melaksanakan ritual salat. Karena itu, salat yang penting dilaksanakan adalah salat dalam kehidupan, sebab dalam kehidupan banyak godaan dan tantangan.

Banyak orang, suku dan bangsa yang menegakkan kebenaran dan menjalankan kebajikan meskipun tidak menggunakan buku Alquran. Kebalikan dengan sebagian orang yang katanya mengimani Alquran, banyak dari mereka yang tersihir dengan bahasa Arab dan mengkultuskannya, sehingga apa saja yang menggunakan bahasa Arab, maka dengan tidak menggunakan pikiran langsung saja mereka percayai. Berhadapan dengan bahasa Arab, nalar dimatikan.

Meskipun demikian, fakta apapun yang terjadi, bahasa Arab adalah sangat penting dan bermanfaat dalam memahami Alquran; tetapi betapun penting dan bermanfaatnya bahasa Arab, tetap saja bukan segalanya.

Manusia bermacam-macam, dari yang awam hingga yang amat sangat kritis.
Melalui dikusi dalam forum ini, banyak hal-hal di luar perkiraan yang dihasilkan. Jika yang diinginkan hal yang mudah, FAS dapat dikatakan tidak diperlukan.

Kenapa perlu berbelit-belit menyatakan Alquran menggunakan kata bait/rumah?

Salah satu jawabannya adalah untuk melatih manusia berpikir.

Selama ini pemahaman atas Alquran mengalami pengerdilan dan pelapukan karena kebebasan berpikir dimatikan. Pemahaman atas Alquran ribuan tahun yang lalu, itu juga yang harus diikuti. Bandingkan dengan cabang keilmuan, berkembang pesat karena nalar senantiasa digunakan.

Saya punya buku yang menyebutkan bahwa nama lain dari Alquran mencapai lebih dari 90 buah, sayang tidak disebutkan satu per satu. Umum diketahui nama lain dari Alquran seperti Kitab, Petunjuk, Penjelasan, Cahaya, Pembeda, Pengingat/Peringatan dst. Artinya, Alquran itu bukanlah nama tunggal.
« Last Edit: March 01, 2009, 08:29:15 AM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #8 on: February 27, 2009, 10:51:07 AM »
Masjidil haram sebagai Qiblat

faried berkata :
Tentang Masjidil-Haram, Ka'bah atau Baitullah, kebetulan saya punya uraian mengenai hal tersebut yang ditulis oleh Bapak A. Faishal. Berikut saya post-kan.
MASJIDIL- HARAM

Bila Masjidil-Haram disebut orang pasti kita akan teringat pada bangunan yang terletak di kota Mekkah, Arab Saudi. Orang yang paling banyak tahu tentang Masjidil-Haram tentulah Bapak dan Ibu Haji yang sudah pernah ke Mekkah melihat langsung dan sudah pernah memegangnya. Menurut katanya orang Arab, Masjidil-Haram itu adalah sebuah bangunan persegi empat yang dibangun oleh Nabi Ibrahim beberapa ribu tahun yang lalu.  Masjidil-Haram adalah nama lain dari Ka?bah yang merupakan Kiblat bagi seluruh ummat beragama Islam yang melaksanakan sembayang. Demikian gambaran umum tentang Masjidil-Haram.

Sebagai tambahan, Masjidil-Haram juga diberi nama Baitullah yang sering diterjemahkan Rumah Allah (apa Allah punya rumah yaa?). Seandainya Masjidil-Haram/Kab?ah/Baitullah itulah Rumah Allah,  betapa jeleknya rumah Allah tersebut. Masa iya, Rumah Allah begitu jelek?  Dibandingkan dengan Istana Merdeka (kediaman Bapak Presiden R.I.) saja, sudah tidak menang, apalagi bila dibandingkan dengan Taj Mahal yang begitu indah di India, dan kediaman Sultan Hassanal Bolkiah di Brunai.

Dalam Al Qur'an terdapat 14 ayat yang memuat kata Masjidil-Haram. Apa yang dimaksud/makna Masjidil-Haram  yang terdapat dalam Al Qur'an, tentunya harus kita lihat di  Al Qur-an itu sendiri, karena Al Qur'an sendirilah yang akan menjelaskannya. Mari kita menyimak beberapa ayat yang mengandung kata Masjidil Haram.
 

Dan dari mana saja kamu keluar, maka palingkanlah wajahmu ke arah Masjidil-Haram. Dan di mana saja kamu (sekalian) berada, maka palingkanlah wajahmu ke arahnya, agar tidak ada hujjah bagi manusia atas kamu, kecuali orang-orang yang lalim di antara mereka. Maka janganlah kamu takut kepada mereka, dan takutlah kepada-Ku. Dan agar Kusempurnakan nikmat-Ku atasmu, dan supaya kamu mendapat petunjuk. Al-Baqarah (2) :150).

Dari ayat tersebut di atas kita bisa mendapatkan beberapa kriteria tentang Masjidil-Haram yaitu :

1 . Dimana saja kita berada dan apa saja yang kita kerjakan, perhatian/fokus/patokan kita harus tetap ke   
     Masjidil-Haram 
2 . Dengan demikian tidak akan ada hujjah/alasan/pertanyaan dari manusia, kecuali dari orang-orang yang zalim.
3 . Kalau kita berpaling/berpatokan hanya kepada Masjidil-Haram, maka kita tidak akan takut kepada
     orang-orang zalim tersebut. Yang harus kita takuti hanya Allah semata.
4 . Dan bila kita tetap berpatokan kepada Masjidil-Haram, maka  nikmat Allah akan disempurnakan, dan kita
     mendapat petunjuk dari-Nya.

Dan dari mana saja kamu ke luar, maka palingkanlah wajahmu ke arah Masjidil-Haram; sesungguhnya ketentuan itu benar-benar sesuatu yang hak dari Tuhanmu. Dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang kamu kerjakan.
Al-Baqarah (2) : 149.

5 . Masjidil-Haram sesungguhnya adalah ketentuan yang benar (haq) dari Allah.

Kenapa Allah tidak mengazab mereka padahal mereka menghalangi orang untuk (mendatangi) Masjidil-Haram dan mereka bukanlah orang-orang yang berhak menguasainya.? Orang-orang yang berhak menguasai(nya), hanyalah orang-orang yang bertakwa, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui Al-Anfaal (8 ) : 34.

6. Orang-orang musyrik menghalangi orang untuk mendatangi Masjidil-Haram.
7 . Yang berhak/dapat menguasai Masjidil-Haram hanyalah orang-orang yang bertakwa .

Setelah kita mengetahui kriteria/petunjuk tentang Masjidil-Haram tersebut, mari kita pikirkan benda macam apakah Masjidil-Haram tersebut .

Pertama, bahwa Masjidil-Haram itu adalah sesuatu yang harus selalu menjadi fokus kita bila kita akan/sedang melakukan sesuatu, kapan saja dan di mana saja. Bila kita mengikuti secara kata demi kata apa yang tersebut pada 2 : 50 , dimana kita harus selalu memalingkan wajah kita ke arah Masjidil-Haram (bila yang dimaksud ayat tersebut adalah Ka'bah/Baitullah/Kiblat), maka pasti tidak cukup sehari leher kita sudah sakit. Dan bila hal tersebut kita laksanakan pada saat kita sedang mengemudikan mobil/ sepeda motor, maka tabrakan akan sulit untuk dihindarkan.  Allah pastilah tidak menginginkan kita celaka. Kesimpulannya adalah bahwa yang dimaksud Allah dengan Masjidil-Haram dalam Al Qur'an, pastilah bukan bangunan segi empat warna hitam yang dibangun oleh Nabi Ibrahim (yang dikenal dengan nama Ka'bah, Baitullah).  Lalu apa dong! Sabar. Kita lihat kriteria lainnya dahulu .

Kedua, bahwa bila kita berpaling ke Masjidil-Haram, maka tidak akan ada hujjah dari manusia kepada kita.  Kenapa? Karena Masjidil-Haram akan mampu menjawab semua hujjah dari manusia. Kalau begitu apakah Masjidil-Haram yang kita kenal sebagai bangunan persegi empat itu dapat menjawab semua hujjah dari manusia? Tak mungkinlah yaaa . Kalau begitu Masjidil-Haram yang dimaksud Allah di dalam Al Qur'an pastilah bukan bangunan yang dibangun oleh Nabi Ibrahim tersebut. 

Ketiga, Dengan berpaling ke arah Masjidil-Haram, menjadikan kita tidak akan takut kepada orang-orang zalim. Kita hanya akan bertambah takut kepada Allah saja. Padahal orang-orang zalim itu mukanya serem, sangar, dan menakutkan. Apakah Masjidil-Haram yang kita kenal dengan nama Ka?bah itu dapat membuat kita menjadi pemberani?  Dengan hanya memalingkan wajah kita memandang/memelototi Ka'bah saja tidak mungkin kita menjadi pemberani. Jadi bangunan Ka'bah tersebut, pastilah bukan Masjidil-Haram seperti yang dimaksud Allah dalam Al Qur'an.

Keempat, Janji Allah bagi orang yang selalu memalingkan wajahnya ke arah Masjidil-Haram, Allah akan menyempurnakan nikmat-Nya kepada kita, dan kita akan mendapat petunjuk. Wah, kalau begini hanya orang Arab di Mekkah saja yang  paling berpeluang untuk mendapat kesempurnaan nikmat-Nya, dan hanya penduduk Mekkah saja yang akan mendapat petunjuk. Betulkah demikian? Pastilah tidak, karena Allah itu Maha Adil. Lain daripada itu petunjuk apa yang bisa kita dapatkan bila kita hanya memalingkan wajah kita kearah Ka'bah ? Yang pasti leher kita saja yang akan sakit. Dengan demikian dapat dipastikan bahwa bukan Masjidil-Haram yang di Mekkah itu yang dimaksud Allah Masjidil-Haram dalam Al Qur'an.

Kelima, bahwa Masjidil-Haram itu sesungguhnya adalah benar-benar  ketentuan yang haq (yang pasti) dari Allah. Ketentuan yang dimaksud di sini adalah aturan-aturan yang harus kita taati. Nah, apakah bangunan Masjidil-Haram yang di Mekkah itu dapat mengeluarkan ketentuan/peraturan dari Allah? Pastilah tidak. Karena itu pastilah juga bahwa Masjidil-Haram yang dimaksudkan Allah dalam Kitab-Nya bukanlah berupa bangunan persegi yang diberi nama Masjidil-Haram oleh orang Arab.

Keenam, dalam Al-Anfaal (8 ) : 34 orang-orang musyrik menghalangi orang untuk mendatangi Masjidil-Haram. Kalau yang dimaksud Allah Masjidil-Haram adalah apa yang ada di Mekkah, apakah orang-orang musyrik menghalangi orang untuk mendatangi tempat tersebut? Fakta menyatakan bahwa justru orang-orang musyrik itulah yang sangat menganjurkan agar orang berduyun-duyun ke kota Mekkah untuk mendatangi Masjidil-Haram. Nggak percaya ya? Lihat saja pesawat terbang yang membawa pergi pulang jemaah haji dan umroh baik dari Indonesia maupun dari seluruh penjuru dunia. Siapa pemilik pesawat terbang tersebut? Bukankah hampir seluruhnya adalah milik orang yang kita anggap musyrik/kafir?  Bukankah semua perusahaan penerbangan itu mempromosikan perusahaannya masing-masing? Jadi orang-orang musyrik itu bukannya melarang orang untuk mendatangi Masjidil-Haram di Mekkah, malahan dengan segala upaya menganjurkannya, agar pesawatnya laku. Adapun yang dimaksud Allah dengan Masjidil-Haram, adalah sesuatu yang  membuat orang musyrik berusaha sekuat tenaganya untuk melarang dan menghalang-halangi orang untuk mendekat, mendatanginya, memasukinya dan memahaminya.

Ketujuh, bahwa yang berhak atas Masjidil-Haram adalah orang-orang yang takwa. Memang betul bahwa hanya orang-orang yang takwa sajalah yang berhak, dan dapat memiliki Masjidil-Haram. Adapun orang yang musyrik, yang tidak percaya kepada hari akhir, tidak akan mungkin untuk memiliki dan memahami Masjidil-Haram.  Kalau yang dimaksud dengan Masjidil-Haram itu adalah bangunan yang ada di Mekkah, maka yang bisa menguasainya hanyalah orang Saudi Arabia saja.  Bagaimana dengan orang takwa yang bukan orang Arab?  Pasti mereka (orang takwa di luar Arab) tidak mungkin untuk dapat menguasai Masjidil-Haram.  Kalau begitu pasti bukan Masjidil-Haram yang di Mekkah itu yang dimaksud Allah dalam Kitab Al-Qur'an. 
Dari kriteria tersebut di atas kita dapat mengambil pelajaran, bahwa yang dimaksudkan Masjidil-Haram oleh Allah dalam Al Qur'an adalah sesuatu yang:

1 . Harus menjadi patokan/fokus/pedoman kita dalam melaksanakan segala sesuatu.
2 . Dapat menjawab segala hujjah dari manusia
3 . Membuat kita berani menghadapi orang zalim dan makin takut kepada Allah saja. 
4 . Bila kita memahaminya, Allah akan menyempunakan nikmat-Nya, dan memberi petunjuk kepada kita.
5 . Merupakan ketentuan yang haq (pasti) dari Allah.
6 . Orang musyrik menghalangi orang untuk mendekatinya.
7 . Hanya mungkin dimiliki oleh orang-orang yang takwa.

Dengan sangat amat pasti kita dapat menyimpulkan bahwa yang dimaksud ALLAH (bukan oleh orang Arab) dengan Masjidil-Haram  adalah Al Qur'an itu sendiri . Jadi Masjidil-Haram = Al Qur'an.       

Untuk lebih meyakinkan kita, mari kita periksa ulang kriteria tersebut di atas.

1 . Apakah Al Qur'an harus menjadi patokan/fokus/pedoman kita,
    di mana dan kapan saja?                                                                                                       YES
2 . Apakah Al Qur'an dapat menjawab semua hujjah/alasan/pertanyaan dari manusia?                        YES
3 . Apakah Al Qur'an dapat membuat kita menjadi pemberani?                                                       YES
     Betul, karena Allah yang akan melindungi kita (bila kita berpegang hanya kepada Al-Qur'an)
4 . Apakah Al Qur'an bisa memberi petunjuk?                                                                              YES     
5 . Apakah Al Qur'an memuat peraturan-peraturan dari Allah?                                                        YES   
6 . Apakah orang musyrik menghalangi orang untuk mendekati Al Qur'an?                                       YES   
7 . Apakah hanya orang yang takwa saja yang bisa memiliki/memahami AlQur'an?                              YES       

   Demikian sekelumit tentang Masjidil-Haram menurut Al Qur'an.
« Last Edit: March 01, 2009, 08:57:28 AM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #9 on: February 27, 2009, 10:55:31 AM »
THAHARAH/hokum bersuci  
 
sayang berkata :
Menurut ulamak-ulamak islam berkata :
Thaharah pada bahasa , ialah bersih atau suci daripada kekuturan yang nyata , dan yang ma?nanya yang membersihkan diri . artinya orang yang suci dari segal keaipan.
Thaharah pada syara? , ialah sesuata perbuatan yang dengnanya boleh menghasilkan akan terangkat ( terhapus ) sesuatu yang menegahkan atas adanya hadas atau pun najis , dan alatnya ialah air dan tanah . maksudnya ialah menghilangkan najis dengan berwudu? , mendi , dan berteyammum . alasanny dua ayat di bawah ini :
 [2:222] ..sesungguhnya tuhan dia menyukai orang yang bertaubt dan dia menyukai orang yang bersih .
[8:11] dan ia menurunkan atas kamu dari pada langit akan air supaya ia membersihkan akan kamu dengannya .
============
faried berkata :
Thaharah menurut bahasa yaitu suci dari segala aib/kotoran non-fisik merupakan pengertian yang sesuai dengan Alquran.

Kotoran atau rijs dapat dibaca dalam QS 2.59, 5.90, 6.125, 6.145, 7.71, 7.134, 7.135, 7.162, 8.11, 9.95, 9.125, 10.100, 22.30, 29.34, 33.33, 34.5, 45.11. Kotoran yang dimaksud adalah kotoran hati, seperti syirk, nifaq, dengki, tamak dan semacamnya. Untuk membersihkannya tentu saja tidak dapat dengan menggunakan air, apalagi tanah.

Dengan demikian, thaharah dengan cara syara' tidak akan membersihkan seseorang dari kotoran/rijs. Tentang kotoran fisik, orang yang kotor hatinya tidak jarang jauh lebih bersih secara fisik dibanding dengan orang yang bersih hatinya.

Air pada QS 8.11 saya pikir bukanlah air hujan, karena air hujan tidak dapat membersihkan kotoran non-fisik, sedangkan kotoran yang dimaksud dalam Alquran adalah kotoran non-fisik. Kata air juga terdapat dalam QS 5.6, yang artinya sama dengan air dalam QS 8.11, yaitu untuk membersihkan kotoran non-fisik. Kata dari langit tentunya dapat memberikan petunjuk, yaitu apa yang dari langit yang dapat membersihkan kotoran non-fisik.
=========
sayang berkata :
Kalau gitu , air dari langit pada 8:11 itu maksudnya quran , karena dari quran lah yang dapat memberi petunjuk untuk membersih kan hati manusia  .
==========
rafeah97 berkata :
kalau air non fisik, tentu tangan, muka, kaki juiga non fisik, dalam
lanes juga tidak ada makna lain. Jika ada makna lain sila bagi rujukan
terima kasih.
zaleha
==========
faried berkata :
Dalam post yang bro rafeah kutip tidak ada tertulis air non fisik, yang tertulis adalah kotoran non-fisik.

Berikut terjemahan QS 8.11,

Apabila menjadikan tidur nyenyak menutupi kamu sebagai keamanan dari-Nya, dan menurunkan kepada kamu air (ma'a) dari langit untuk membersihkan kamu dengannya, dan untuk menghilangkan dari kamu dengannya kekotoran syaitan, dan untuk menguatkan hati kamu, dan untuk meneguhkan kaki kamu dengannya.

Air (ma'a) dalam ayat di atas berfungsi:

Membersihkan
Menghilangkan kekotoran syaitan
Menguatkan hati
Meneguhkan kaki.

Jika air tersebut dimaksudkan water/H20, maka tentunya water/H2O tidak memiliki fungsi yang sama dengan air (ma'a) yang dimaksud dalam QS 8.11. Untuk itu perlu dipikirkan petunjuk apa gerangan yang dalam ayat tersebut.

Kekotoran syaitan yang bermakna sesuatu yang buruk adalah merupakan kotoran non-fisik. Demikian pula dengan tempat berpijak dan kaki bukanlah bermakna fisikal.

Teks arobiy Alquran perlu diterjemahkan secara benar. Kamus Lanes sangat bermanfaat untuk maksud tersebut. Setelah diterjemahkan secara benar, maka tidak langsung dapat diketahui petunjuk yang terkandung di dalamnya, masih perlu dinalar dan direnung lebih lanjut. Di situlah salat, puasa dan haji berperan.
=============
sayang berkata :
untuk membersihkan kalakuan kejahatan   tangan , mulut , mata , telinga dan kaki  itu pastinya dibersihkan hati dengan ajaran quran.

apakah membersihkan kekoturan syitan/kekoturan jahat yang di lakukan oleh tangan , mulut , mata , telinga , dan kaki itu dapat di bersihkan dengan air atau tanah , yaitu membasuh muka , tangan dan kaki ? .
« Last Edit: March 02, 2009, 06:53:54 PM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #10 on: February 28, 2009, 09:57:21 AM »
Junub
sayang berkata :
[4:43] . ..dan jangan kamu ( kamu hamper tempat sembahyang ) pada hal kamu mandi/JUNUBAN  kecewali orang-orang yang melalui hingga kamu mandi/TAHGTASILU ?.( terjemahan A.Hasan)

[5:6] ?dan jika kamu berjunub/JUNUBAN maka handaklah mandi/THAHHARU ..( terjemahan A.Hasan )

[28:11] dan dia berkata kepada saudara parempuannya ? ikutlah dia ? maka ia lihat dari jauh/JUNUBIN , sendang mareka tidak sedar ..

[4:36] dan khidmatlah tuhan dan jangan kamu menyengutukan dengannya sesuatu dan dengan ibu bapa berbuat baik dan sanak saudara yang dekat dan yatim dan orang miskin dan juran yang terdekat jiran yang jauh/AL JUNUBU dan sahabat sairing/JUNUBI dan musafir dan apa kamu memiliki tanggungjawab sesungguhnya membanggakan diri .
========
faried berkata :

Dalam 4:43 dan 5:6 di unggap hubungan solat dan junub .
Kami memahami solat sebagai perses pemahaman quran . junub kami ma?nai sama pada 4:36 dan 28:11 yaitu yang jauh .
Ketika sedang mengkaji quran , sedangkan pikiran berada di tempam yang jauh ( junuban) maka pikiran perlu di bersihkan/di jenihkan ( pathah haru )
« Last Edit: March 03, 2009, 12:44:07 PM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #11 on: February 28, 2009, 09:59:05 AM »
HAIDH
sayang berkata :

[2:222]. Mereka menanyai kamu mengenai haid. Katakanlah, "Ia adalah gangguan; maka hendaklah kamu menjauhkan daripada perempuan-perempuan semasa dalam haid, dan janganlah mendekati mereka sehingga mereka bersih. Apabila mereka telah membersihkan diri-diri mereka, maka datangilah mereka sebagaimana Allah memerintahkan kamu." Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat, dan Dia menyukai orang-orang yang membersihkan diri mereka.

[2:228]. Perempuan-perempuan yang diceraikan akan menunggu sendiri selama tiga haid, dan tidaklah halal bagi mereka untuk menyembunyikan apa yang Allah menciptakan di dalam rahim mereka jika mereka mempercayai Allah dan Hari Akhir. Pada masa itu suami-suami mereka adalah lebih berhak untuk mengembalikan mereka jika mereka menghendaki untuk memperbetulkan. Bagi perempuan ada hak yang baik seperti yang ke atas lelaki, tetapi para lelaki mereka adalah satu darjat di atas mereka; Allah Perkasa, Bijaksana.

[65:4]. Bagi perempuan-perempuan kamu yang berputus asa daripada haid selanjutnya, jika kamu ragu-ragu, maka tempoh mereka ialah tiga bulan, dan mereka yang tidak datang haid hingga kini. Dan mereka yang hamil, tempoh mereka ialah apabila mereka melahirkan kandungan mereka. Sesiapa bertakwa kepada Allah, Dia akan membuatkan untuknya, daripada perintah-Nya, yang mudah.

Tidak terdapat larang lain bagi parempuan yang dalam haid di dalam quran ,tidak di sebut mengenai larang menyentuh quran atau membaca quran .
=============
faried berkata :

Saya sependirian dengan bro Sayang, tidak memihak, yang diikuti adalah yang benar dan terbaik.

Aturan dalam petunjuk Alquran adalah sejalan dengan sunnah Allah/hukum alam. Pelanggaran atas aturan dalam Alquran akan memberikan pengaruh negatif, berdampak buruk, dan merusak. Tidak banyak orang yang mengkonsumsi bangkai dan darah karena hal tersebut. Untuk daging babi, banyak orang yang mengkonsumsinya dan tidak diketahui pengaruh negatif, dampak buruk, serta kerusakan yang ditimbulkan. Malah dicontohkan oleh bro cruiser, daging babi di Medan merupakan makanan bergengsi. Pada banyak daerah lain, daging babi dikonsumsi secara luas secara turun-temurun dan aman-aman saja.

Binatang babi, sebagaimana binatang lainnya, dicipta untuk memberikan manfaat, dan bukan dicipta tanpa manfaat - apalagi kalau hanya sekedar dilarang untuk dikonsumsi. Empat ayat yang menjelaskan keharaman binatang semuanya diakhiri dengan:

Sesungguhnya Allah Pengampun, Penyayang.

Artinya larangan tersebut semata-mata untuk kebaikan manusia.

Jika khinzir diartikan babi maka akan menyulitkan dan bertentangan dengan sifat Penyayang yang ditekankan pada akhir ayat.

Pemahaman khinzir dengan yang dilihat/dipandang kurang baik, akan menghindarkan dari banyak hal negatif/merugikan/merusak dan memberikan banyak manfaat jika dipatuhi.
« Last Edit: March 03, 2009, 06:34:13 AM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #12 on: February 28, 2009, 10:00:19 AM »
AURAT
Othman Ali berkata :
Kesopanan
Perzinaan tidak berlaku sekiranya kesopanan dijagai, dan Allah ditakuti. Kesopanan bagi lelaki dan perempuan semasa mereka berinteraksi sebagai sahabat telah disebut, iaitu mereka diperintah supaya mengawal pandangan dan menjaga kemaluan mereka. Akan tetapi, bagi kaum wanita (kerana kewanitaannya) ditambah lagi dan tambahannya adalah seperti yang tersurat di dalam sebuah ayat yang panjang berbunyi,
"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan mukmin, supaya mereka menundukkan pandangan mereka, dan menjaga kemaluan mereka, dan tidak menampakkan perhiasan mereka kecuali apa yang nampak daripadanya;
Dan hendaklah mereka meletakkan penudung (mantel) mereka pada dada mereka, dan tidak menampakkan perhiasan mereka kecuali kepada suami mereka, atau bapa mereka, atau bapa suami mereka, atau anak lelaki mereka, atau anak lelaki suami mereka, atau saudara lelaki mereka, atau anak lelaki saudara lelaki mereka, atau anak lelaki saudara perempuan mereka, atau perempuan mereka, atau apa yang tangan kanan mereka memiliki (hamba daripada rampasan perang),
Atau lelaki yang melayan mereka yang tanpa mempunyai keinginan seks, atau kanak-kanak kecil yang belum mengerti aurat (bahagian-bahagian sulit) perempuan" (24:31).
Ayat ini menggesa kaum wanita supaya tidak menampakkan perhiasan mereka kecuali kepada orang-orang yang rapat seperti yang telah disebut. Kata perhiasan selalu dituju kepada barang-barang kemas. Akan tetapi perhiasan perempuan di sini bermaksud bahagian anggotanya yang di dada, yang digesa supaya ditutup dengan penudung. Penudung, atau kata Arabnya di situ, khumur, adalah bukan tudung kepala perempuan. Dalam bahasa Inggeris ia adalah veil yang juga tidak bermaksud tudung kepala perempuan. Lazimnya tudung kepala perempuan dikaitkan dengan jilbab (33:59), juga diterjemah kepada 'penudung', yang bermaksud "pakaian luar; gaun panjang yang menutupi seluruh badan, atau mantel yang menutupi leher dan payudara" [The Holy Qur'an, Abdullah Yusuf Ali (1946), halaman 1126, nota kaki 3765]. Ia bukan tudung kepala.
Maka, pakaian wanita haruslah labuh dan menutup bahagian dada mereka. Atau dada ditutup dengan sehelai kain lain yang dipanggil khumur.
(Tudung kepada yang kini dipakai oleh kaum wanita adalah 'mandil' dalam bahasa Arab. Ia bermaksud kerchief; handkerchief; head kerchief, dalam bahasa Inggeris. Tetapi ia tidak terdapat di dalam al-Qur'an.)
Tudung Kepala
Apa yang dikatakan perhiasan itu tidak termasuk bahagian-bahagian anggota di kepala seperti rambut, mata, mulut, hidung, telinga, dan pipi wanita. Andaikata bahagian-bahagian anggota wanita ini wajib ditutup, dengan tudung kepala supaya tidak dilihat oleh lelaki (seperti yang diwajibkan dalam ajaran agama ulama palsu), maka kaum lelaki pun patut menutup bahagian-bahagian tersebut kerana kaum wanita juga boleh berkeinginan pada lelaki dengan hanya melihat bahagian-bahagian tersebut. Kemungkinan ini dibayangkan Allah di dalam al-Qur'an dengan sebuah cerita mengenai Nabi Yusuf yang digoda oleh wanita-wanita, termasuk isteri pembesar, kerana dia kelihatan begitu menawan (iaitu daripada bahagian-bahagian anggotanya yang dapat dilihat).
Perhiasan wanita boleh bermaksud payudaranya. Payudara perempuan yang lanjut usia pun tidak seharusnya dinampakkan seperti perempuan lain. Firman-Nya, "Bagi perempuan-perempuan yang melewati umur mengandung, dan tiada harapan untuk berkahwin, tidak ada kesalahan ke atas mereka untuk menanggalkan pakaian mereka, tanpa menunjuk-nunjukkan perhiasan; tetapi jika mereka menahan, adalah lebih baik bagi mereka" (24:60).
Malah, dalam sebuah ayat yang terdahulu di dalam al-Quran, mengenai pakaian manusia, Allah menyatakan bahawa Dia telah menurunkan "pakaian untuk menutupi bahagian-bahagian aib" (7:26). Tentu sekali maksud kata bahagian aib itu tidak termasuk bahagian-bahagian di kepala wanita, mahupun lelaki.
Dengan adanya beberapa petunjuk daripada al-Qur?an, maka Islam yang sebenar tidak mewajibkan wanita bertudung kepala.
Kata aurat yang turut disebut di dalam ayat yang panjang tadi (24:31) bermaksud bahagian-bahagian sulit, yang orang-orang berkeinginan seks meminati, tetapi tidak dimengertikan oleh kanak-kanak kecil. Kata ini memang sudah disalahgunakan oleh pihak-pihak tertentu dalam Islam. (Sila rujuk Kalimat aurat di dalam al-Qur'an.)
« Last Edit: March 03, 2009, 06:32:42 AM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #13 on: February 28, 2009, 10:01:49 AM »
zahra Md berkata :
Assalamualaikum...
Saya keliru dengan soalan lazim ke 21 yang pernah diutarakan oleh pembaca iaitu berkenaan dengan "Pakaian Wanita" dan sebuah artikel "Wanita Dalam Islam Sebenar" dengan tajuk kecilnya, Kesopanan.

Berikut adalah petikan dari artikel tersebut..."Tudung yang dipakai oleh wanita dewasa ini, yang dikatakan Islam oleh sesetengah pihak, adalah mindeel dalam bahasa Arab, bukan jilbab. Perkataan mindeel tidak terdapat di dalam al-Qur'an, sekali gus mengesahkan bahawa tudung itu tidak dianjurkan oleh Tuhan dalam agama-Nya."

Soalan :

Apakah yang penulis Bacaan maksudkan sebagai "....bahawa tudung itu tidak dianjurkan oleh Tuhan dalam agamaNya?" Adakah bermaksud tudung itu tidak perlu dipakai oleh kaum wanita Islam?

Saya pernah terbaca tentang firman Allah yang bermaksud: ?Dan katakanlah kepada perempuan mukmin supaya menyekat pandangan mereka daripada melihat yang haram dan memelihara kehormatan mereka dan jangan mereka memperlihatkan perhiasan tubuh badan mereka kecuali yang lahir. Dan hendaklah mereka menutup belahan leher baju mereka.? - (An-Nur: 31).

Berikutan dengan firman tersebut, ada fatwa mengatakan bahawa sebab turun ayat ini ialah pada masa itu kaum wanita apabila menutup kepala dengan ?khumur? (semacam kain tudung) maka mereka tarik ke belakang sehingga leher, dada dan telinga terdedah. Maka Allah memerintahkan mereka menutup bahagian hadapan, termasuk dada, leher, telinga dan rambut.

Selepas turun ayat itu, wanita mukmin segera mengoyakkan kain untuk menutup apa yang terbuka. Aisyah sendiri pernah menegur tudung Hafsah, anak seorang saudaranya. Hafsah datang dengan bertudung menutup leher tetapi nipis. Kata Aisyah: ?Ini amat nipis, tidak dapat menutupnya.?

Dalam ayat al-Quran juga, Allah melarang wanita mukmin memperlihatkan perhiasan (tubuhnya) kecuali yang lahir (yang biasa nampak seperti tangan dan muka.

Dalam artikel lain yang pernah saya baca ada menceritakan juga mengenai hal menutup aurat, Aisyah pernah menceritakan teguran Rasulullah terhadap Asma binti Abu Bakar. Ketika Asma menemui Rasulullah, dia memakai pakaian nipis. Rasulullah lalu menegurnya.

?Wahai Asma, sesungguhnya jika seseorang perempuan sudah sampai masa haid (baligh) maka tidak layak baginya menampakkan kecuali yang ini (baginda mengisyaratkan pada muka dan tangannya). Daripada beberapa keterangan itu nyatalah wanita Islam wajib menutup perhiasan yang tersembunyi termasuklah rambut kepala.

Untuk itu,tolong berikan jawapan berhubung dengan penjelasan dan kekeliruan di atas. Sekian berbanyak terima kasih dan semoga Tuhan memberkati anda.
« Last Edit: March 03, 2009, 06:31:08 AM by sayang »

Offline sayang

  • Elandili
  • ****
  • Posts: 590
    • View Profile
Re: Kata-kata Canggih .
« Reply #14 on: February 28, 2009, 10:03:11 AM »
Othman Ali berkata :
Salamun alaikum. Terima kasih kerana sudi menulis kepada kami. Kami faham maksud kandungan surat saudari dan di sini kami cuba memberi sebaik jawapan yang boleh.
Pada pendapat kami, kekeliruan yang timbul adalah kerana perbezaan yang wujud dalam terjemahan ayat-ayat al-Qur'an, iaitu antara fahaman kami dengan orang-orang yang saudari rujuk. Kehadiran beberapa buah cerita daripada orang-orang zaman dahulu mengenai kewajipan memakai tudung kepala pula merumitkan lagi keadaan sehingga menjadi lebih mengelirukan.
Namun begitu, kami bersedia untuk memberi jawapan supaya kekusutan yang timbul dapat dihuraikan. Jawapan dimulakan dengan huraian bagi kenyataan saudari "zahra" yang berbunyi:
Apakah yang penulis Bacaan maksudkan sebagai "....bahawa tudung itu tidak dianjurkan oleh Tuhan dalam agamaNya?" Adakah bermaksud tudung itu tidak perlu dipakai oleh kaum wanita Islam?
Benar, itulah maksudnya. Tudung kepada adalah tidak wajib dipakai oleh kaum wanita Islam. Kerana tidak disuruh di dalam al-Qur'an.
Lalu sebuah firman Allah dikemukakan sejurus selepas soalan tadi dibuat, untuk menangkis jawapan yang sedia diketahui. Ayat itu berbunyi,
Saya pernah terbaca tentang firman Allah yang bermaksud: ?Dan katakanlah kepada perempuan mukmin supaya menyekat pandangan mereka daripada melihat yang haram dan memelihara kehormatan mereka dan jangan mereka memperlihatkan perhiasan tubuh badan mereka kecuali yang lahir. Dan hendaklah mereka menutup belahan leher baju mereka.? - (An-Nur: 31).
Maaf, kami mendapati ayat Tuhan di atas telah diterjemah dengan tidak tepat. Terdapat beberapa perkataan yang sepatutnya tidak berada di situ tetapi ada, seperti "daripada melihat yang haram", "tubuh badan" dan "belahan leher baju". Maka kandungan ayat yang suci itu telah dicemari oleh tambahan kata-kata manusia yang bersifat agak nakal. Bagi kami ayat tersebut bermaksud:
"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan mukmin, supaya mereka menundukkan pandangan mereka, dan menjaga kemaluan mereka, dan tidak menampakkan perhiasan mereka kecuali apa yang nampak daripadanya; dan hendaklah mereka meletakkan penudung mereka pada dada mereka" ( 24:31)
Sekiranya berasa waswas dengan terjemahan kami, sila rujuk teks asal dan  terjemahkanlah ayat itu, perkataan demi perkataan.
Kembali memperkatakan mengenai terjemahan yang diutarakan oleh saudari tadi. Izinkan kami memberi sedikit komen setelah petikan sebahagian daripada ayat diturunkan:
1. "menyekat pandangan mereka daripada melihat yang haram"
Frasa melihat yang haram di situ tidak terdapat di dalam teks asal al-Qur'an. Ia bukan dari sisi Allah. Ia, tidak syak lagi, adalah suntikan daripada orang atau orang-orang yang mempunyai agenda tersendiri.
Beberapa soalan timbul akibat perbuatan itu. Apakah yang dimaksudkan dengan yang haram? Adakah kaum lelaki yang berjalan-jalan sambil berpakaian kemas haram dipandang? Atau babi, yang diharamkan Tuhan, adakah ia haram dipandang sewaktu ia meluru untuk menyondol orang yang memandang? Bagaimana pula cara untuk menyekat pandangan?
Maka kata-kata itu tidak datang dari Tuhan. Yang datang dari Tuhan tidak mengandungi kekeliruan seperti itu.
Terjemahan sebenar bagi petikan di atas adalah "menundukkan pandangan mereka". Bermaksud, pandangan mereka harus ditundukkan, dan tidak pergi jauh, tatkala berdepan atau bergaul dengan kaum lelaki. Bagi lelaki juga terdapat suruhan yang sama (24:30). Itu kesopanan ajaran Tuhan. Dia tidak melarang lelaki dan perempuan bergaul.
2. "Dan hendaklah mereka menutup belahan leher baju mereka.?
Apa yang dikatakan "belahan leher baju" tidak disebut di dalam al-Qur'an untuk ditutup. Yang disuruh tutup ialah bahagian dada. Ia ditutup dengan kain "penudung", firman-Nya, "hendaklah mereka meletakkan penudung mereka pada dada mereka".
(Sila rujuk di sini untuk huraian selanjut mengenai "penudung". Terima kasih.)
Kemudian saudari menyatakan "Dalam ayat al-Quran juga, Allah melarang wanita mukmin memperlihatkan perhiasan (tubuhnya) kecuali yang lahir (yang biasa nampak seperti tangan dan muka." Terdapat pula fahaman lain, walaupun semazhab, yang menyatakan muka dan tangan pun tidak boleh dinampakkan!
Tidak, Tuhan tidak menyebut bahagian muka dan tangan di dalam ayat yang berkaitan. Itu adalah andaian sesetengah pihak sahaja. Dan perkataan "perhiasan" tidak bermaksud "tubuh" seperti yang didakwa. Sila rujuk di sini untuk maksud perkataan perhiasan yang sebenar dan di sini untuk mengetahui ayat-ayat al-Qur'an yang mengandungi perkataan tersebut.
Dengan itu, apa yang dimaksudkan Tuhan dengan perhiasaan bukanlah segala anggota badan wanita kecuali bahagian muka dan tangan. Atau kesemuanya sekali bagi sesetengah orang, lalu harus diselubungkan kesemuanya!
Ayat yang dimaksudkan itu sebenarnya berbunyi "dan tidak menampakkan perhiasan mereka kecuali apa yang nampak daripadanya." Oleh kerana perhiasan di situ bermaksud apa yang tumbuh di dada perempuan, maka itulah yang tidak patut dinampakkan, kecuali apa yang nampak daripadanya sahaja, setelah ia ditutup.
Ia ditutup kerana menimbulkan "keinginan seks" (perkataan ini disebut di hujung ayat 24:31) di kalangan sesetengah pihak. Dan rambut pula, yang disebut dalam salah sebuah cerita zahra, tidak pula disebut Allah di dalam ayat-ayat mengenai pakaian wanita. Ia tidak disuruh supaya ditutup. Rambut perempuan tidak mungkin dapat menyemarakkan keinginan seks kaum lelaki dengan hanya melihatnya sahaja, kecuali mereka yang mindanya berpenyakit.
Cerita-cerita yang diutarakan saudari kononnya menguatkan lagi pentafsiran sesetengah orang terhadap ayat-ayat Tuhan mengenai tudung kepala. Akan tetapi cerita-cerita tersebut, yang menggunakan nama isteri dan Nabi sendiri, menimbulkan keraguan kerana tafsiran yang dibuat ke atas ayat-ayat yang dilandaskan didapati tidak tepat dan jujur. Malah, cerita-cerita itu tidak disebut di dalam al-Qur'an dan tidak juga ditulis sendiri oleh Nabi. Nabi tidak mungkin mengetahui tentang adanya orang atau orang-orang yang menulis cerita-cerita tersebut. Kitab-kitab yang di dalamnya tercatat cerita-cerita itu ditulis beratus tahun selepas baginda wafat.
Lagi pun, adalah sukar untuk menerima hakikat bahawa Nabi telah menyampaikan ajaran agama yang selain daripada perintah Tuhan.
Justeru, sungguh berat bagi kami untuk menerima cerita-cerita orang zaman dahulu sebagai perkara wajib diimani dalam Islam. Bagi kami kesemuanya bukan petunjuk. Kerana petunjuk bagi orang-orang yang takut kepada-Nya hanyalah al-Qur'an, seperti firman-Nya yang berbunyi,
"Kitab itu (al-Qur'an), di dalamnya tiada keraguan, petunjuk bagi orang-orang yang bertakwa (takut kepada Tuhan)," (2:2).
Tuhan menyebut (hanya) sebuah kitab sebagai petunjuk. Sekiranya Dia menghendaki hamba-hamba-Nya memegang lebih daripada sebuah kitab, tentu Dia telah menjamakkan perkataan "kitab" di situ. Dan Kitab yang satu itu tidak menyuruh kaum wanita memakai tudung kepala.

46. Q.S. 24:31 tidak memuat kata "jalabi" melainkan kata "khumuri". Kata khumuri ini di dalam kamus diartikan sebagai penudung kepala. Yusuf Ali di dalam English Qurannya mengartikan sebagai "veil" yang apabila diperiksa di kamus oxford berarti tudung kepala sebagaimana digunakan biarawati kristen
 Benar. Ayat 24:31 tidak mengandungi kalimat jilbab tetapi khumur. Khumur seakar dengan khamar, yang diterjemah kepada 'arak' iaitu sesuatu yang menutupi akal umpamanya dalam keadaan mabuk.
Bacaan menterjemahkan khumur kepada penudung, atau veil dalam bahasa Inggeris, seperti disebut di dalam soalan di atas. Kamus Oxford (Dictionary of Current English, 1998), memberi makna veil seperti berikut:
1. piece of usually transparent fabric attached to a woman's hat etc., especially to conceal or protect the face.
2. piece of linen etc. as part of a nun's headdress.
3. thing that hides or disguises
Dengan itu, difahamkan bahawa veil adalah:
1. sehelai fabrik, lazimnya jenis jarang, yang dipasang di topi wanita dll terutama untuk menyembunyi atau melindungi bahagian muka (bukan kepala).
2. sehelai linen dsb yang menjadi sebahagian daripada tudung kepala biarawati. (Hanya sebahagian daripada tudung kepala sahaja, serupa dengan situasi topi tadi.)
3. sesuatu yang menyorokkan atau menyamarkan.
Justeru itu, khumur atau veil tidak bermaksud tudung kepala perempuan.
Fungsi khumur (penudung) memang untuk menyorok atau menyamarkan. Ia menyorok atau menyamarkan bahagian dada perempuan, kerana ia disuruh Allah supaya diletak di bahagian anggota tersebut. Firman-Nya,
"dan hendaklah mereka meletakkan penudung (khumur) mereka pada dada mereka" (24:31)
Ia menyorok atau menyamarkan, atau menudung, bentuk dada perempuan yang tidak dapat disorok, disamarkan oleh pakaian mereka.
Dibuat daripada sehelai kain yang terasing, khumur tidak disuruh dipasang pada topi atau tudung kepala perempuan. Kerana perkataan 'topi' dan 'tudung kepala' tidak disebut di dalam al-Qur'an, lalu mereka tidak diwajibkan untuk dipakai.
Tambahan lagi, ia tidak disebut supaya menudungi bahagian muka hingga ke dada. Hanya dada sahaja.
Apapun, yang jelas ialah khumur tidak disuruh berfungsi sebagai penudung bagi bahagian kepala perempuan, dalam ajaran agama Allah ebacaan .
« Last Edit: March 03, 2009, 06:29:24 AM by sayang »